Ada kesalahan di dalam gadget ini

Rabu, 18 September 2013

OUR LOVE JOURNEY (Part 2) – Relasi Fisik dalam Berpacaran


Hari ini, kembali belajar soal relasi fisik dalam berpacaran. Menyadari ini lagi membuatku bersyukur atas penyertaan Tuhan dalam hubungan saya dengan Mr. K sampai saat ini. Bersyukur karena pertolonganNya, sejauh ini kami bisa saling menjaga supaya tidak terlibat relasi fisik yang dalam. Bersyukur juga buat Mr. K, saya tau dia bukannya tidak menginginkan buat kami saling bergandengan, memeluk, etc, tapi saya tau dia menahan diri untuk menjaga saya juga. Yaaah secara Mr. K itu secondary love language-nya : physical touch, jd lebih kurang dia orang yg mengartikan sentuhan sebagai ungkapan kasih.

Saya juga bersyukur karena jika bukan Tuhan yg menolong kami, tentu kami sudah jatuh. Memang ada kalanya kami, khususnya saya, merasa lemah, saya ingin untuk melanggar komitmen kami soal relasi fisik ini. Bersyukur lagi karena Mr. K juga bukan tipe pria yg suka cari2 kesempatan buat dekat secara fisik,yg pastinya akan semakin membuat saya lemah. So, jika kami bisa saling menjaga sampai saat ini, itu semua karena anugerah dan pertolongan Tuhan.

Sejak awal kami masing2 udah tau kalo berpacaran secara Kristen itu gak pake peluk2an, apalagi cium n having sex. Karena itu, kami gak membangun batasan buat gak peluk-cium-ML, tp dari titik hands-off.

Lebih kurang 2 bulan di awal hubungan kami, kami sepakat  buat hands-off, artinya gak ada gandengan tangan dalam berpacaran ini. Tapi memang dlm kondisi2 khusus, saya boleh gandeng tangan dia, dan Mr. K jg boleh gandeng saya, tapi abis itu juga dilepas lagi. Kondisi khusus kayak apa ? Contohnya waktu nyebrang jalan raya, di tengah keramaian, dsb.

Memang keliatannya sok suci banget, kuno, jadul, gak asik, monoton, tapi saya yakin akan ada sukacita istimewa  yg Tuhan sediakan nantinya setelah menikah khususnya dalam relasi secara fisik. Sukacita apa ? Saya tidak tau, tapi saya meyakini itu.

So, knp tiba2 saya kepengen nulis soal relasi fisik dalam berpacaran ? Saya sadar betul, tulisan saya ga ada apa2nya dibanding tulisan tmn2 blogger yg WOW banget, yg bisa nulis dengan mendetail dan menarik banget kyk c Lia Stolzfus, c Grace Suryani, C Shinta, dll :D

Di sini saya cm mau sharing aja, kiranya jadi berkat buat yg pada mampir baca2 di blog ini.

Jadi ceritanya tadi sore waktu udah bubaran kantor, saya masih nunggu papa jemput saya. Nah drpd nunggu di pinggir jalan, saya pilih nunggu di dalem kantor aja sama bbrp tmn sambil browsing2 di internet. Waktu saya browsing, ada judul artikel soal 10 macam ciuman,  1 temen saya suruh saya buka tautan itu. Trus qta baca rame2 sambil komentar2 dari yg bermutu sampe yg gak ada mutunya sama sekali.

Abis baca2 itu, iseng2 sambil bercanda saya tny temen saya itu, “Eh kmu ama pacarmu udah pernah 10-10nya?”

Temen saya jawab kalo bbrp dia dah pernah lakuin sama pacarnya, dia bilang ya cuma cium2 aja untuk mengungkapkan sayang, jangan mikir nafsunya. Trus dia balik nanya ke saya, saya jawab ya belom pernah. N memang gak mau gituan sampe nikah nanti. Maunya first kiss ya pas wedding kiss d altar. Trus saya jelasin kalo aku sm pacarku memang sepakat bwt gak ciuman waktu msh pacaran, jg buat gak gandengan tangan. Temen saya tambah heran, mungkin pikirnya saya norak ndeso banget, kuno, pacarannya gak asik, dll, hehehe... trus saya tanya 2 temen saya lg yg ada di ruangan itu (blm merit smua), apa mreka jg cium2an gitu sama pacarnya, tp gak ada yg dng tuntas n serius jawab saya :(

Karena itu saya mikir, ternyata gaya berpacaran org2 Kristen saat ini pun jg gak beda jauh sama org2 dunia (3 temen saya itu org Kristen smua, yg 1 jg aktivis gereja). Dari kisah tadi sore itulah muncul keinginan buat nulisin ini. Kejadian td sore itu menyadarkan saya bahwa penting bgt buat membangun batasan fisik dalam berpacaran, karena semua dimulai dari 1 titik, dan kalo soal relasi fisik lawan jenis itu berlaku ‘point of no return’, artinya kalo dibuat grafik, grafiknya akan naik terus.

So, saya kembali bersyukur karena Tuhan yg menolong kami untuk membangun batasan fisik sejak awal, menolong buat menjalani kesepakatan/komitmen itu, dan terus menjagai kami.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar