Ada kesalahan di dalam gadget ini

Jumat, 21 Januari 2011

...kan Gak “tanam saham”, jadi gpp kan... ?!

Ngerti kan maksud judul di atas ? :)
Eh koq jorok siy, risih deh ngomongin hal2 kayak gt.... @.@
Eiits...jgn salah pikir dlu, di sini kita bukan mau bahas hal2 porno yang kata orang2 tua tabu buat diomongin (tapi pantesnya diobrolin sambil bisik2...eh enggak dink :p).

Judul di atas itu pertanyaan seorang temen, dah lamaaaa bgt sbenernya...Tp gak tau knp td sore tiba2 keinget lg pertanyaan itu n malah jadi dapet ide buat nulis :) 

Bbrp taon lalu seorang temen crita kalo dia lagi suka sama seorang pria, mereka sama2 menyebut diri kristen, sebut aja Mr. X. Nah, Mr. X ini juga ngerespon perasaan temen saya itu. Usia mereka mmg kepaut bbrp taun, lebih tua yg cowo. Waktu itu mereka belum sampe jadian, temen saya udah cinta mati sama dia. Yang bilang Mr. X ini dewasa, perhatian, sabar, dah berpenghasilan, tau gmn memanjakan dia, etc. Yaaahh...HTSan gt critanya (n kayaknya akhirnya mereka gak pernah jadian sampe hr ini – nah lo rugi waktu, perasaan, tenaga, etc *sigh* gue juga pernah :p ). Temen saya bilang Mr. X ini crita jujur (katanya...) tentang masa lalunya sama mantan2nya. Kata temen saya, si Mr. X ini pernah berhubungan terlalu jauh sama mantannya. Tp dia bilang gak sampe “tanam saham” alias ‘cuma’ bercumbu aja... n dasarnya suka sama suka.
Waktu itu , temen saya dengan polosnya crita ke saya n tanya gmn pendapat saya kira2 apakah dia bisa jadian sama cowo kayak gt..

*sigh*
Saya inget betul pas itu dengan polosnya saya bilang “Gpp koq...kan dia blom ‘tanam saham’...”

Huhuhuhu....menyesalnya saya T__T andai bisa mengulang waktu n kejadian itu :’(

Waktu itu saya memang belum punya prinsip jelas n tegas tentang hubungan lawan jenis secara Kristen, saya masih terombang-ambing sama standar dunia n pergaulan temen2 saya. Udah lahir baru siy...tp bener2 blom hidup secara Kristen sebagaimana seharusnya. Nggak punya pegangan n arah yg jelas, n gak ada yg bimbing juga waktu itu. *

sigh* Gak mau menyalahkan diri saya sendiri siapa2, yg penting klo ada kejadian lg kayak gt sekarang saya bisa tegas bilang : “Gak bisa! Dia bukan tipe cowo yg baek, dia gak menghormati siapa Tuhan-nya, dia gak menjaga kekudusannya, dia terikat hawa nafsunya, dia gak menanti dengan sabar sampe waktunya tiba dalam pernikahan, bla bla bla....”

 *sigh*
Oke gals n guys! Saya sadar bukan expert di bidang LSD beginian, tapi saya mau bagikan bbrp hal yg saya dapet dari buku, artikel, n bacaan2 lain tentang hal2 begituan. Semoga menolong untuk kita jaga kekudusan diri dalam hal seksual untuk our future husband/wife :)
Lets see kalimat2 senada dengan judul itu :
-          Kan cuma cipika-cipiki n peluk2an dikit sama pacar....masa gak bole ?
-          Cowo aku cuma peluk pinggang aku koq, katanya biar aku gak takut krn waktu itu cuma berdua n mati lampu di rumah...
-          Cuma pegang-pegangan aja koq, gak lepas busana juga....

*sigh*
Kalo mau didaftar tu ya, buanyaak bgt pertanyaan-pertanyaan senada kayak gt, tp cuma satu masalahnya : HAWA NAFSU. Yaaah, sex is not the problem (lust is)... - ngutip judul bukunya Joshua Harris :)
Kali ini bukan cuma mau ngutip judul, tapi juga mau ambil bbrp poin dari buku itu :) 

Pertanyaan utama :
Apa standar Allah ketika berbicara mengenai hawa nafsu ?
Jadi jelas bgt klo ngomongin ttg hawa nafsu jgn pake standarnya dunia yg dah rusak ini, tapi pake standar Allah.
Pertanyaan kedua :
Seberapa banyak hawa nafsu yang Tuhan izinkan dalam hidup kita ?
Jawabannya : SEDIKITPUN TIDAK!
Efesus 5:3 : “Tetapi percabulan dan rupa-rupa kecemaran atau keserakahan disebut saja pun jangan diantara kamu…sebagaimana seharusnya bagi orang-orang kudus.”

Eph 5 :3 The Message “Don’t allow love to turn into lust, setting off a downhill slide into sexual promiscuity, filthy practices, or bullying greed.”

Kata Alkitab, disebut saja pun jangan apalagi dilakukan. Jelas sekali. Don’t allow love to turn into lust – cinta diciptakan Allah untuk tujuan yg baik bagi manusia, tapi seringkali yg mengotorinya adalah hawa nafsu. 
Dan sedihnya, ini yg sering terjadi sama anak2 Tuhan ketika mereka pacaran :’(

Pertanyaan ketiga :
Kalo gt  seks itu dosa donk?
Seks dan dorongan2nya diciptakan Allah bagi manusia untuk suatu tujuan yg sangat mulia n itu tercapai hanya dalam pernikahan. Dorongan seksual tidak sama dengan hawa nafsu.

Pertanyaan keempat :
So, hawa nafsu itu apa donk?
Hawa nafsu adalah sebuah sikap berhala dan ketamakan akan keinginan yang menolak aturan Allah dan mencari kepuasan yang terlepas dariNya. Hawa nafsu mencoba meraih apa yang Allah katakan tidak terhadap sesuatu.
Kebenaran2 tentang hawa nafsu :
-          Hawa nafsu mengingini apa yang dilarang
-          Hawa nafsu tidak akan pernah tinggal pada taraf  “sedikit saja”
-          Hawa nafsu mengingini hal-hal terlarang

*sigh*
So, kalo gt gmn seharusnya kita sebagai putra-putri Allah menyikapinya ?

Be blessed !
:)






Kamis, 20 Januari 2011

Single diantara yang dah gak Single :p

Hai everybody !
Pertama-tama saya ingin ngucapin makasi buat temen2 yang nyempetin ngintip blog saya, saya berharap ada yg nyantol n jd berkat buat temen2 :)

Hari ini saya mau share tentang apa yang saya rasakan n dapatkan dari pengalaman kelompok kecil KAMBIUM d gereja (khususnya putaran ke-2 ini dimana dengan terpaksa gak bisa berlanjut dengan kelompok sebelumnya di putaran 1 :’<)



FYI : Di gereja tempat saya beribadah, GKIm Anugerah Solo, ada kelas pemuridan yang pake bahan KAMBIUM. Nah, di putaran 2 ini (Buku 2 : Bertumbuh dalam Kristus), krn saya secepatnya akan bekerja (amiin!!), so saya pindah ke pertemuan malam n digabung dengan kelompok pasangan2 muda :p. Kelompok ini dibimbing oleh Mrs. Benita yang terdiri atas 3 pasangan, yaitu 2 pasutri muda n 1 pasangan belum menikah. So, saya sendiri yg masi single d kelompok itu :D

Jujur siy, sempet ada keraguan, gak nyaman, n gimanaaa gt... krn jelas pergumulan orang yg dah menikah-berkeluarga itu beda sama yg masi single (walopun gak bahas tentang pernikahan dsb tp tetep juga ada nyerempet2nya klo ngomongin ttg pertumbuhan rohani :p)

Sejujurnya saya siy gak merasa ada masalah dalam kelompok itu, fine2 aja..tp sejujurnya lagi, saya masi agak canggung (just a little siy..;p)

*sigh*
Seperti quote yg saya baca d buku peserta, saya mencoba bertanya pada “Apa yang ingin Engkau ajarkan dengan pengalaman ini?”
:))
Saya berpikir dan berpikir. Namun saya belum bisa menangkap maksud Tuhan menaruh saya di kelompok ini. Saya tidak menyerah, saya akan terus menantinya :)

Tapi ketika saya kembali merenunginya beberapa menit lalu, saya koq malah jadi berharap sesuatu untuk masa depan saya ya ? :p

Saya berharap kelak ketika sudah menikah (kalo Tuhan ijinkan), saya dan my future husband bisa dimuridkan dalam 1 kelompok. Saya ingin bertumbuh bersama-sama dengan suami saya nantinya. Saya ingin melihat usahanya untuk bertumbuh, komitmennya kepada Tuhan, melihat integritasnya semakin nyata (apa yg dia perlihatkan-sharingkan di kelompok dan di rumah itu sama, gak pake topeng), melihat bgmn dia diasah untuk menjadi Kepala Keluarga yang bertanggung jawab dengan hal2 rohani dan jasmani keluarganya, dan terlebih menjadi suami yang semakin mengasihi saya seperti Kristus mengasihi jemaat-Nya :D

Demikian juga saya, saya ingin bertumbuh untuk semakin mengasihi Tuhan dari hari ke hari, diajar untuk menjadi Penolong yang lebih baik lagi bagi suami saya, dan semakin menjadi istri yang cakap seperti di Amsal 31 :))
Saya ingin kami menjadi sharing n praying partner, ditegur dan menegur dalam kasih, saling membangun, dapet “makanan” yang sama, bertumbuh n punya tujuan yang sama : serupa dengan Kristus.

Untuk itu, saya percaya Tuhan telah menyediakan seorang partner hidup terbaik bagi saya, dan saya percaya saat ini Ia sedang mempersiapkan kami. Saya mendoakannya dari hari ke hari, dan saya yakin ia juga mendoakan saya.

Semoga harapan saya tercapai :))


Sabtu, 15 Januari 2011

THE GUARDIAN


Life with Christ. Hmm...selalu ada hal yang bisa dibagikan di dalam hidup bersama Kristus :) Kali ini mau nulis satu pengalaman sederhana baru2 ini supaya jd berkat buat temen2 yg sempetin baca. 

Begini kisahnya, hari Minggu tgl 9 Januari kemaren aku perjalanan dari Jakarta ke Solo abis nganterin cici aku. Ceritanya cici aku balik ke rumah gt setelah lebih dr 8 bulan d Solo abis lahiran anak keduanya, nah krn bawa baby n balita so aku ikut anter buat bantu jagain my niece gt...  Pulang ke Solo-nya aku sendirian, naik bis malam. 

Waktu itu dr Jkt sekitar jam 1 siang masih ambil2 penumpang trus perjalanan sampe Solo sekitar jam 3 pagi besoknya. Nyampe di Salatiga aku sempet kebangun n gak bisa tidur lagi hampir stgh jam, n tanpa sadar aku ketiduran lagi beberapa lama. 

Eeh...taunya pas aku bangun, udah lewat Kartasura (FYI : rutenya Jkt - ... – Salatiga – Boyolali – Kartasura – Terminal Solo). Padahal papa suruh aku telpon kalo udah sampe Boyolali jadi bisa ada waktu buat perjalanan jemput biar aku gak tunggu terlalu lama gt...Krn aku ketiduran n baru bangun pas dah d Kartasura alhasil aku baru telpon papa minta dijemput (waktu tempuh dr rumah kira2 20 menit klo pagi). Udah gt krn ketiduran juga, jadi kelewatan tempat janjian papa mau jemput aku (di daerah Jajar deket rumah sodara). So, aku turun di seberang Perum Fajar Indah. Nyesel deh ketiduran :(

Pagi2 buta...jam 3 pagi, dingin krn abis ujan, sepi, sendirian, bawa tas ransel (kyk orang pergi dr rumah :P), n serem.... (bukan serem takut hantu siy..tp takut org jahat) :p

Petualanganku sendirian di pagi buta selama bbrp menit pun dimulai, eng ing eng....
Satu, inget pelajaran pas SD : Kalo cari pertolongan ke mana anak2 ? Ke kantor polisi Buu.... :p

Aku liat ada pos polisi di situ..niatnya siy cuma mau berdiri di deket situ (biar aman gt)..eehh...pos polisinya kosong ! N ada orang2 nongkrong di sekitar situ, serem. Cabut ah... 

Dua, nyebrang ke Fajar Indah... berpikir sapa tau ada cafe yg buka 24 jam gt...jd bisa nebeng minum sambil nunggu. Eehhh...kagak ada. Hikzz..ke mana aku harus berdiri dengan aman :’(

Udah gt ditawar2in becak pula, hiiihh....(Pasang tampang jutek n galak sambil bilang NGGAK)

Tiga, akhirnya ada bbrp ATM di daerah situ, n tempat itu yg paling terang drpd sekitarnya. So, aku jalan ke situ. Nunggu, sepi... takut bgt (untung ada lagu2 dr dlm ATM BCA, lumayan deh :p). Waktu itu aku nunggu sambil liat2 sapa tau ada sesuatu yg berat likes batu, etc buat nimpuk klo ada org jahat :D

Menit-menit terasa begitu lama berlalu....(lebay). N aku inget berdoa singkat dlm hati “Bapa, tolong jagai aku dari orang-orang yg mungkin berniat jahat di sekitar sini, dan sertai papa dlm perjalanan. Amin.”

Tak tik tak tik... detik2 pun berlalu.... Clesss...lega bgt krn tiba2 diingetin juga ma 1 lagu fave-ku pas kecil yg udah gak pernah lagi kudengerin sejak lebih dr 13 th lalu (bukan kebetulan :P). Lagu ini terus kunyanyikan dlm hati sampe akhirnya papa dtg. Aku percaya Roh Kudus sendiri yg menghibur n membuatku inget lagu ini :

Malaikat Tuhan s’lalu menjaga
Ke mana ku pergi, di mana ku ada
Walau tak nampak ku tau kau ada
Kau telah diutus Allah Bapa
Melindungiku dari bahaya
Dan menjaga di s’gala jalanku
Bagi setiap orang percaya
Malaikat berkemah di sekelilingnya

YA ! Aku anak-Nya :) aku dijagai-Nya bagai biji mata-Nya, gak pernah sekalipun ditinggalkan sendiri :)) Aku percaya saat itu walaupun aku tak melihat, Bapa telah mengutus malaikat2-Nya menjagaiku. Mungkin malaikat-malaikat itu berbaris mbuat pagar betis di sekelilingku sambil bawa pedang..hehe. Seharusnya aku gak perlu takut dlm keadaan apapun juga :D


Makasih bapa :))


Rabu, 12 Januari 2011

A LESSON FROM A MOUSE (again... :p)

Lagi2 dapet pelajaran berharga dari seekor tikus, yg pertama cekidot : http://www.facebook.com/#!/note.php?note_id=187303306188

Nah, kali ini dapet pelajaran lagi dr hewan itu n membuatku kembali bersyukur krn diingatkan tentang kebenaran ini. 
 
Satu tikus lucu, mulut panjang, warna abu2 sdikit dekil, dng jari yang kecil2 terjebak di dlm perangkap kawat yang dipasang dkt pagar rumah. Tikus ini (maybe siy...entahlah klo trnyt salah tangkap alias dia cuma kambing hitam :p maksudnya sapa tau temen2nya gt yg biasanya “maen” ke rumahku tp pas dia yg ketangkep, hihihi :D) 

Aku perhatikan tikus ini kebingungan d dalem perangkap, coba2 manjat, puter sana-sini cari celah buat keluar. Mana bisa ? Lubang yg ada cuma sebesar moncongnya gt. Andai aku bisa baca pikiran tikus, mungkin dia mikir gini kali yee “ Busyet! Gmn keluarnya niy, semua ditutup. Aduuuh sampe kapan gw di sini ?? Bisa mati niy gw...Nyaak, Babeee...tolongin gw donk!!”
Ato mungkin gini, “Aiiihh tadinya kan gw cuma iseng2 masuk krn liat ada makanan enak d sini, eehh koq malah skrg dikurung siy..?!”,
Ato gini, “Tolong donk siapapun yg lewat, bebasin gw...Gw kapok, gak mau lagi maen2 d sini, kapok tujuh turunan dah! “ :P :P :P


Eeiitss...sepertinya ini gambaran diriku deh.. Bentar2. Hmm....Iya bener.. . tikus dalam perangkap itu adalah gambaran hidupku dulu :)

Tikus itu tergiur akan sesuatu, akibatnya dia terjerat perangkap, dia gak tau bakal terkurung sampe kapan, bahkan bisa sampe mati, dia gak tau gimana cara keluar dr perangkap itu. Hanya satu cara yang bisa bikin tikus itu keluar dr perangkap, yaitu ada seseorang yang membuka pintunya dan melepaskannya keluar (yg pasti bukan sesama tikus lah yaw..:p)

Like me....
Dulu aku juga kayak tikus itu, terkurung dalam jerat maut gr2 tergiur sama dosa (for the payoff of sin is death, Romans 6:23a NET).  Kayak tikus itu, aku terkurung tanpa tau sampe kapan, meronta2 cari jalan keluar dari jerat itu, gak tau gimana cara keluarnya,  gak ada seorangpun yang sanggup bebaskan aku dari jerat itu, selamanya aku akan terkurung di sana.

Namun, kisahnya menjadi berbeda karena ada Seorang Pribadi yang begitu mengasihiku. Pribadi itu mau datang dan membuka pintu maut yang menjeratku, walopun untuk itu DIA harus mengorbankan diri-Nya...

Namun...Raja kegelapan yang menguasaiku, bapa segala dusta itu tidak akan merelakan diriku lepas dari jeratnya begitu saja. Ia meminta harga yang begitu mahal untuk menebus diriku, dan semua itu telah dibayar lunas oleh Pribadi yang membebaskanku.

Pribadi itu diremukkan atas pemberontakan dan kejahatanku,
Dia dihina, ditindas, dianiaya, menanggung sengsara karena kesalahanku,
Dia digantung berjam-jam lamanya di atas kayu salib,
Terpisah dari negeri orang-orang hidup,
Bapa-Nya pun memalingkan muka daripada-Nya,
Pribadi itu mati, turun ke dalam kerajaan maut,
Namun Dia bangkit, kematian tidak lagi menguasai-Nya,
Dia telah membuka pintu jerat maut supaya orang-orang pilihan-Nya bebas,
Dia memberikan hidup-Nya supaya aku hidup,
Dia telah membayar lunas diriku,
Pribadi itu menghargaiku seharga hidup-Nya,
Pribadi itu adalah Yesus, Juruselamat-ku yang hidup.

“for all have sinned and fall short of the glory of god.” Romans 3:23 NET

Setiap manusia berdosa, termasuk anda dan saya; dan upah dosa ialah maut (Roma 6:23). Anda dan saya membutuhkan anugerah keselamatan. Anugerah (grace-the gift of God) itu hanya bisa diperoleh di dalam Yesus yang telah mengalahkan kuasa maut. So, terimalah Yesus dan hiduplah di dalam Dia karena Dia-lah satu-satunya jalan dan kebenaran dan hidup – jalan keselamatan :)

"I am the way, and the truth, and the life. No one comes to the father except through Me (John 14:6 NET)

Bagi yang belum menerima keselamatan dari Yesus, undanglah Dia masuk ke dalam hatimu melalui sebuah doa singkat ini :
Tuhan Yesus,saya sadar kalo aku orang berdosa dan butuh keselamatan. Saya membutuhkan Juruselamat, yaitu Engkau. Saya mohon agar darah Yesus yang menyucikanku dari segala dosa. Saya  percaya Engkau telah mengalahkan maut, Engkau juga yang sanggup memulihkanku.  Saat ini, saya mengundang Engkau masuk ke dalam hatiku sebagai satu-satunya Tuhan dan Juruselamatku. Terima kasih Yesus, di dalam nama Yesus saya berdoa. Amin.

“for the payoff of sin is death, but the gift of God is eternal life in Christ Jesus our Lord." (Romans 6:23 NET)











Rabu, 05 Januari 2011

LoPe - LoPe :))

Waaaa..... my first love tunangan !!! Itu teriakanku dlm hati pas liat foto2 engagement seseorang. Seseorang itu, sebut aja Mr. X adalah my first love :) hehehe...  Mr. X ini kakak kelas aku waktu masih SMP, beda 2 tingkat. Waktu itu rasanya aku cinta mati ma dia, haha...just a monkey love siy :p:p:p Jadi maluuu bgt klo inget bbrp kejadian berkaitan ma Mr. X :p Childish bgt aku waktu itu ;D

Waktu pun berlalu....my first love berganti my second love, my third love, dst... gak ngitung sampe brp. Baru bbrp taon yg lalu baru kusadari klo itu kelemahanku, yaitu gampang suka ma cowok :(
Awal2nya siy emang dibilang cinta monyet, tp beberapa udah ada yang libatin perasaan n pake hati juga... Tapi satu yg sama dari semua “love-love” yang pernah kujalani, semuanya immature love :)
Kenapa aku bilang immature love ? Krn semuanya gak bikin aku bertumbuh, gak membangun diriku (mungkin juga buat Mr.-Mr. yang dengannya aku jalin hubungan), n malah bikin aku jadi orang yang adiktif ma seseorang...
*sigh*
Di sini aku gak akan bahas tentang monkey love anak SMP-SMA yaa...krn jelas itu immature love. Tp aku mau fokusin ke yang udah libatin perasaan n pake hati (walo blom ada status yg jelas), yang waktu itu ak anggep “mature love”  :)
Hmmm.... jujur aku sadar bgt hubungan2 itu gak bikin aku makin dewasa, secara mental maupun rohani. Aku merasa terikat walo gak ada yang mengikatku. Itu krn aku sendiri merasa sangat bergantung sama seseorang, adiktif sekali... Adiktif itu salah satu tanda immature love :) Adiktif krn aku jadi mendasarkan semua pandanganku pada apa kata dia, takut setengah mati kalo dia marah, minta maap berulang-ulang kalo trjd konflik padahal gak selalu aku yang salah, so jadi berusaha menyenangkan dia..Kenapa ?  Krn aku merasa utuh dan berharga ketika aku jalin hubungan sama dia, merasa dicintai... :( Gak lagi deh...
Selaen itu, dampak ke hidup rohaniku kerasa banget...lebih menikmati sms-an, telpon2an, drpd baca Alkitab n doa.. Kalo doa pun jadi sempit bgt... isi doanya biar hubungan kami baek2 aja, minta Tuhan berkati hubungan ini tanpa mau tau DIA berkenan atau gak,dsb. Trus juga jadi jauh sama komunitas, karena sering bolos persekutuan :( Gak lagi deh...  
*sigh*
Itu sebagian yang bisa aku share di sini tentang immature love yang pernah kujalani... Lelah sekali dengan semua itu...rasa2nya sudah gak punya energi untuk menjalin hubungan yang kayak gt lagi. Rasa2nya benar2 bodoh dan kekanak-kanakan sekali. Sudahlah, aku tak mau lagi...
Tapi sekarang aku mau memuji DIA krn DIA bukakan sesuatu kenapa DIA mengijinkan aku melewati semua hubungan kayak gt :D  
Ya, aku gak akan menyesali sakit hati berulang kali krn hubungan2 itu, gak akan menyalahkan menganggap diri bodoh krn “kesalahan” di waktu lalu itu yang membuat aku jd belajar dan lebih dewasa. Kesalahan2 itulah yang bikin aku sekarang akan jaga hati sungguh-sungguh untuk pria yang sedang Tuhan siapkan buatku :) :)
Sekarang aku sungguh merindukan suatu hubungan yang benar2 dewasa, hubungan yang akan membawa aku dan pasanganku semakin serupa Kristus. Gak lagi adiktif, gak lagi childish, tapi punya arah yang jelas. Suatu hubungan yang memiliki dampak kekal, bahkan hubungan yang akan memberkati banyak orang yang melihat hidup kami :)


Sungguh Bapa, aku akan menjaga hatiku untuk seseorang yang sedang KAU siapkan. Aku percaya saat ini pun KAU sedang mempersiapkanku jadi penolong bagi seseorang itu. Amin.