Ada kesalahan di dalam gadget ini

Rabu, 05 Januari 2011

LoPe - LoPe :))

Waaaa..... my first love tunangan !!! Itu teriakanku dlm hati pas liat foto2 engagement seseorang. Seseorang itu, sebut aja Mr. X adalah my first love :) hehehe...  Mr. X ini kakak kelas aku waktu masih SMP, beda 2 tingkat. Waktu itu rasanya aku cinta mati ma dia, haha...just a monkey love siy :p:p:p Jadi maluuu bgt klo inget bbrp kejadian berkaitan ma Mr. X :p Childish bgt aku waktu itu ;D

Waktu pun berlalu....my first love berganti my second love, my third love, dst... gak ngitung sampe brp. Baru bbrp taon yg lalu baru kusadari klo itu kelemahanku, yaitu gampang suka ma cowok :(
Awal2nya siy emang dibilang cinta monyet, tp beberapa udah ada yang libatin perasaan n pake hati juga... Tapi satu yg sama dari semua “love-love” yang pernah kujalani, semuanya immature love :)
Kenapa aku bilang immature love ? Krn semuanya gak bikin aku bertumbuh, gak membangun diriku (mungkin juga buat Mr.-Mr. yang dengannya aku jalin hubungan), n malah bikin aku jadi orang yang adiktif ma seseorang...
*sigh*
Di sini aku gak akan bahas tentang monkey love anak SMP-SMA yaa...krn jelas itu immature love. Tp aku mau fokusin ke yang udah libatin perasaan n pake hati (walo blom ada status yg jelas), yang waktu itu ak anggep “mature love”  :)
Hmmm.... jujur aku sadar bgt hubungan2 itu gak bikin aku makin dewasa, secara mental maupun rohani. Aku merasa terikat walo gak ada yang mengikatku. Itu krn aku sendiri merasa sangat bergantung sama seseorang, adiktif sekali... Adiktif itu salah satu tanda immature love :) Adiktif krn aku jadi mendasarkan semua pandanganku pada apa kata dia, takut setengah mati kalo dia marah, minta maap berulang-ulang kalo trjd konflik padahal gak selalu aku yang salah, so jadi berusaha menyenangkan dia..Kenapa ?  Krn aku merasa utuh dan berharga ketika aku jalin hubungan sama dia, merasa dicintai... :( Gak lagi deh...
Selaen itu, dampak ke hidup rohaniku kerasa banget...lebih menikmati sms-an, telpon2an, drpd baca Alkitab n doa.. Kalo doa pun jadi sempit bgt... isi doanya biar hubungan kami baek2 aja, minta Tuhan berkati hubungan ini tanpa mau tau DIA berkenan atau gak,dsb. Trus juga jadi jauh sama komunitas, karena sering bolos persekutuan :( Gak lagi deh...  
*sigh*
Itu sebagian yang bisa aku share di sini tentang immature love yang pernah kujalani... Lelah sekali dengan semua itu...rasa2nya sudah gak punya energi untuk menjalin hubungan yang kayak gt lagi. Rasa2nya benar2 bodoh dan kekanak-kanakan sekali. Sudahlah, aku tak mau lagi...
Tapi sekarang aku mau memuji DIA krn DIA bukakan sesuatu kenapa DIA mengijinkan aku melewati semua hubungan kayak gt :D  
Ya, aku gak akan menyesali sakit hati berulang kali krn hubungan2 itu, gak akan menyalahkan menganggap diri bodoh krn “kesalahan” di waktu lalu itu yang membuat aku jd belajar dan lebih dewasa. Kesalahan2 itulah yang bikin aku sekarang akan jaga hati sungguh-sungguh untuk pria yang sedang Tuhan siapkan buatku :) :)
Sekarang aku sungguh merindukan suatu hubungan yang benar2 dewasa, hubungan yang akan membawa aku dan pasanganku semakin serupa Kristus. Gak lagi adiktif, gak lagi childish, tapi punya arah yang jelas. Suatu hubungan yang memiliki dampak kekal, bahkan hubungan yang akan memberkati banyak orang yang melihat hidup kami :)


Sungguh Bapa, aku akan menjaga hatiku untuk seseorang yang sedang KAU siapkan. Aku percaya saat ini pun KAU sedang mempersiapkanku jadi penolong bagi seseorang itu. Amin.


2 komentar:

  1. nice share. Tuhan pasti sudah mempersiapkan seseorang di luar sana utk km, hanya tinggal menunggu waktu yg tepat aja. remember this, smua akan indah tepat pada waktu'a. =)

    wanna exchange link with me? visit me back @bochasworld.blogspot.com

    see ya!! ^^

    BalasHapus
  2. Thx Ratieh ^^

    Yup, ttp mempercayai Allah pemegang hidupku :)

    aku udah follow blog kmu, hehe...

    BalasHapus