Ada kesalahan di dalam gadget ini

Kamis, 19 Oktober 2017

2nd Pregnancy and kuret again...(Part 2)

Di part pertama saya udah cerita tentang awal kehamilan kedua saya yg lalu. Di part kedua ini saya mau cerita saat gimana saya tau janin saya udah meninggal di dalam dan proses kuretnya.
22 Sept 2017
Akhirnya hari yang saya tunggu2 dateng juga. Hari ini jadwal kontrol ke dr. Soffin. Beberapa hari sebelumnya saya galau banget, pengen rasanya cepet kontrol..entah kenapa saya berasa kuatir banget saat itu.
Jam 6.30pm saya udah sampai di tempat praktek, masih ada pasien di dalem jadi saya tunggu dulu. Waktu nunggu itu sy blg ke hubby, ke dokter kandungan selalu bikin aku deg2an takut mcm2 (dari sejak tau ada kista, sampe program hamil yg panjang,kami udah dtg ke lebih dari 7 dokter kandungan di Solo, dari diagnosa yg gak enak n biasa aja udah pernah kami denger..*fiuh**elapkeringat*). Tapi waktu nunggu yg kemaren itu memang feeling sy udah gak enak bgt, akhirnya saya berusaha pasrah aja apapun hasil kontrolnya nanti).
Akhirnya giliran saya masuk ruang priksa. Dokter menyapa kami, bertanya keluhan saya, dsb. Lalu saya mulai di-USG abdomen. Beberapa detik kemudian janinnya ketemu n udah berbentuk, saya udah lega waktu itu. Trus dokter diam sebentar, beliau mencari detak jantung janin saya tapi tidak ditemukan. Saya yg udah lega jadi was2 lagi, tapi msh berharap nanti akan terdengar. Trus dokter mencari2 lagi, tapi sunyi sama sekali tidak ada DJJ. Kemudian dokter meminta ijin untuk USG Trans-V untuk lebih pastinya, kami setuju. Selanjutnya saya diUSG TransV dan DJJ tetap tidak ada. Dokter juga memperdengarkan melalui doppler, tetap sunyi...janin saya tidak berdetak. Kemudian dokter memperbesar penampakan janin saya di layar, beliau kemudian bertanya kalo dia harus jujur bicarakan yg sebenarnya apakah kami siap. Saya langsung menjawab "iya dok." Beliau menemukan ada kelainan bawaan di janin saya melalui tanda di USG dan berkata bahwa janin ini sudah meninggal, tidak mungkin berlanjut kehamilannya, dan harus dikuret. Saya shock mendengarnya, terlebih suami saya. Saya bertanya apa mungkin detak jantung keluar belakangan? Dokter berkata tegas bahwa tidak mungkin. Sebenarnya saya juga pernah baca kalo DJJ sdh bisa dideteksi saat janin 6-7minggu apalagi melalui USG Trans-V...tapi itu pertanyaan manusiawi saya yg berharap bahwa masih ada kemungkinan janin saya akan hidup. Janin saya sebenarnya berkembang sesuai umurnya tapi tidak ada DJJ. Dokter mendiagnosa IUFD (IntraUterineFetalDeath).


Lalu dokter memberikan surat pengantar untuk kuret besok paginya, serta obat untuk mempermudah kuret besok. Kami yg masih shock atas diagnosa dokter, juga harus menerima kenyataan untuk kuret besok pagi. Kami sedikit berdebat dengan dokter mengenai beberapa hal karena kami benar2 shock dan bingung.
Pulang dari tempat praktek kami langsung ke RS PKU Muh untuk bertanya prosedur dsb, karena hanya di RS itu dr. Soffin melakukan tindakan.
Malam itu jadi malam yg panjang bagi kami. Kami belum bisa berpikir jernih, dan harus segera memutuskan malam itu juga apakah mau minum obat peluruh untuk membantu proses kuret besok paginya atau menunggu 1 minggu lagi sambil berharap ada detak jantungnya.  Akhirnya malam itu kami putuskan untuk kuret besok pagi, dengan pertimbangan informasi dr dokter, browsing, dan feeling+firasat. Malam itu kami harus menyiapkan keperluan untuk pagi2 sekali ke RS, menitip bbrp pesan ke papa mengenai toko, memberi kabar ke keluarga (dan pasti juga menjelaskan karena mereka pasti bertanya kenapa).
Malam itu kami hanya menangis berdua sampai larut malam. Tidak ada yang bisa kami ucapkan lagi kecuali tangisan. Malam itu menjelang dini hari baru bisa tidur. Esoknya, pagi2 sekali saya sudah bangun, bersiap2, dan jam 6 sudah tiba di RS. Setelah dilakukan pemeriksaan awal di IGD sesuaūi prosedur, saya masuk ruang bersalin untuk pasang infus, ambil darah, rekam jantung, dsb. Kira2 pukul 8 lewat dokter anestesi masuk ke ruangan dan saya mulai dibius.


Tidak ada satu jam kemudian saya mulai sadar, tapi rasanya berat sekali untuk membuka mata dan kepala saya sangat pusing. Dalam kondisi masih setengah sadar samar2 saya tahu suami, mama, dan cicik saya bergantian masuk. Saya juga samar2 ingat bahwa ketika saya belum sadar sepenuhnya, saya menangis. Perasaan saya saat itu bercampur aduk. Ada menyesal karena begitu cepat memutuskan mengeluarkan janin saya, kecewa karena sebenarnya kehamilan saya berjalan baik sampai 9W tanpa flek, sedih karena kehilangan calon baby, takut kalo ini akan berulang terus. Rasanya saya ingin berteriak "Apa lagi Tuhan????Kenapa harus saya??? Kenapa baru saja merasakan bahagia bs hamil kembali tapi diambil lagi???"

Sekitar jam 10 saya sudah pindah ke kamar rawat. Trus temen deket saya dtg menengok. Dia jg kaget dan speechless karena dia sangat bahagia ketika tau saya hamil, dan ikut memantau kehamilan saya. Lalu dia mendoakan kami, saat itu saya mengamini seperti yg tertulis di Alkitab bahwa ada sahabat yang lebih karib drpd seorang saudara dan itu saya temukan dalam diri teman saya tadi.
Sepanjang siang stamina saya berangsur-angsur membaik walo masih sedikit pusing, sorenya saya sudah diijinkan pulang.
Sampai di rumah, saya menjadi sedih lagi...bahkan sampai beberapa hari setelahnya saya dan suami seperti linglung. Kami masih shock, masih sering teringat memori ketika saya hamil, obrolan2 candaan kami mengenai calon baby, impian dan harapan kami tentang kehamilan itu, juga harus kembali ke rutinitas harian seperti ketika saya belum hamil. Rasanya seperti ada yang hilang diambil dari kami.
Bicara mengenai feeling dan firasat (jika boleh dibilang begitu), beberapa hari sebelumnya memang tanda2 hamil yg saya rasa beberapa minggu sudah mulai berkurang. Beberapa malam saya juga sulit tidur nyenyak. Dan malam sebelumnya saya mimpi mengorek kotoran telinga saya dan anehnya kotoran itu tidak habis2, saya korek terus tetap ada lagi, mungkin itu salah satu pertanda bahwa ada sesuatu yg hrs dikorek keluar dari tubuh saya.
You don't know how strong you are, until being strong is the only choice you have. Itu status bbm saya ketika saya akan dikuret. Ya, saya harus kuat, bukan karena memang hanya itu pilihan saya, tetapi saya harus kuat karena saya pasti akan mampu melewati ini.
Sedih? Wajar. Kecewa? Pasti. Kehilangan? Banget. Sesuatu yang bener2 dijaga, diberi nutrisi yg terbaik, diharapkan sekali, dirindukan... tapi seketika harus diambil. Menyesal? Tidak. Karena kami sudah berusaha jaga janin ini semampu kami, perkara hidup atau mati bukan kuasa kami sebagai ortunya.
Sejak awal, sy sdh bertekad sy gak mau kehilangan lagi...tapi ternyata TUHAN ambil.. ya sudah.. belajar melepaskan.
Meski sulit dan berdarah-darah.
Kehilangan janin yg pertama... sy lebih mudah untuk let it go krn kondisinya memang sudah seperti itu (flek dan pendarahan), tapi ini... tidak ada sedikitpun flek, kehamilan berjalan baik dari hari ke hari... harus dikeluarkan..hati saya... hati kami hancur.
Terbersit teriakan mengapa kpd TUHAN... Tapi memang tidak semua yg terjadi dalam hidup perlu kita tau maksud dan tujuannya itu diijinkan terjadi. Mungkin kelak sampai di Sorga sana kami jg tdk mengerti jawabannya.
Namun, TUHAN tetap baik dan DIA tidak pernah merencanakan yang jahat. Dalam ketidakmengertian ini... saya hanya meminta TUHAN tolong kalo ini diijinkan terjadi, kuatkan kami melewatinya dan jangan biarkan kami jd tawar hati.
Sekarang sudah hampir sebulan sejak saya kuret, saya sudah lebih semangat dan mental saya berangsur pulih... sesekali memang jadi baper kalo liat orang hamil/orang lahiran/bawa bayi. Yah, waktu yang akan menyembuhkan...
Menuliskan ini semua hati saya rasanya bergetar. Saya berjuang untuk mengingat detil yang sebenarnya tidak ingin saya ingat, dan menuliskannya. Saya harus berhenti sejenak2 untuk menarik nafas, mengingat dan menulis lagi. Saya percaya menulis adalah salah satu cara saya untuk pulih, dan ketika saya membacanya lagi kelak disaat itu saya akan tersenyum karena saya telah mampu melewati ini smua.

-19 Okt 2017-

Minggu, 08 Oktober 2017

2nd Pregnancy and kuret again... (Part 1)

Postingan ini akan jadi postingan yang sangat panjang...Karena juga mencakup 5 draft yang udah sy tulis saat hamil kmrn.
Memang waktu itu saya belum posting karena kata orang kalo hamil jangan dibrita2kan kalo belum 3 bulan...kata orang dulu pamali gt.
Kehamilan kedua saya kemarin berjalan sampai 9w5d aja dan berakhir dengan kuretase (lagi..). Nanti di part 2 sy akan cerita saat saya tau bahwa janin saya sudah meninggal dan juga proses kuretnya.

SAAT KUTAU KAU ADA (2nd PREGNANCY) - 28 Agustus 2017
Ketika kita tidak mendengar suaraNya, bukan berarti DIA tidak ada.
Ketika kita menyangka DIA diam, bukan berarti DIA tidak bekerja.
Welcome my 2nd pregnancy 
I'm so grateful.
Satu tahun lebih setelah kuret (postingannya di SINI), setelah sangat lelah dan seakan hilang harapan untuk mengusahakan kehamilan, setelah tidak ada hari yang terlewati tanpa memikirkan kapan hamil, setelah lelah meminta dalam doa, ternyata Tuhan menjawabnya di bulan ini. Terimakasih Tuhan.
5-11 Agustus 2017
Sempet nyadar kenapa rasanya gak kayak mau dapet tamu bulanan, kram perut biasa aja. Dada (baca : p***d***) udah berasa berat dan sensitif nipple sejak bbrp hari lalu. Nafsu makan sedikit bertambah, trus batuk pilek udah semingguan datang dan pergi, badan rasanya cpt capek. Mood swing...nah ini extreme bgt  sempet sekali krn hal sepele banget jd kcw ma suami, sampe mbrebes mili (=nangis) diem2... hahahaa... pdhl biasanya kalo kyk gt sy jutek'in aja gak sampe nangis  Sempet nyadar, what's wrong with me? PMS gak biasanya kyk gini... tapi ttp ga mengharap hamil, takut kecewa 
12 Agustus 2017
Jadwalnya dapet haid, msh bersih. Sempet ngitung2 siklus lagi... liat di aplikasi Hp history bulan2 yg lalu. Trus mikir...hmm bisa aja telat mpe 32 hr, dulu jg pernah...tp itu kan waktu dksh penyubur sama dokter. Selain itu rutin 25-29 hr aja siklusnya.
Masih nggak mengharap hamil.
14 Agustus 2017
Mulai was2 tp nggak mengharap juga... trus wa-nan sm temen dkt.. tny kalo diitung telat itu diitung dr siklus atau tgl kalender sih? Trus katanya ntar kalo telat seminggu aja baru di testpack, malah dia yg feeling aku hamil dr bbrp hr lalu 
15 Agustus 2017
Masih bersih.
Mikir2... kalo ternyata beneran hamil apa nggak lbh bagus lbh cpt diketahui aja? Mengingat riwayat kehamilan yg pertama... jd misal positif trus ke dokter n dikasih penguat itu lebih bagus deh. Inget besok lusa tgl merah...dokter pd libur. Trus...
16 Agustus 2017
Pagi2 beraniin testpack... tampung urine, buka kemasan TP, celupin... yg pertama kebaca garisnya adalah garis test-nya warna merah gak pake samar, trus baru garis kontrolnya keliatan. Excited banget liatnya, tangan sampe gemeteran... mulut gak berhenti ngucap "aku hamil, terimakasih Tuhan"  Entah knp yg ini yakin kalo positif, gak ambil TP yg kedua buat mastiin.
Karena pas kehamilan pertama lalu gagal kasih surprise ke hubby, so kali ini ga boleh gagal lagi donk 

Kebiasaan hubby kalo bangun tidur tu selalu ambil minum, pas liat yg aku tempel tadi dia langsung sumringah banget n tanya aku "2 garis artinya hamil kan?"  Trus dia bilang pantesan koq aku gak mens2, kmrn udah mau ditanya sm hubby tapi belom jadi tanya.
Trus malemnya kita ke dokter, yang lain pada tirakatan kita antri dokter  Pas diperiksa, ternyata rahim masih bersih baru ada penebalan rahim aja yg itu bisa jadi 2 kemungkinan : mau haid atau mau hamil. Dokter gak kasih obat atau vitamin apapun karena belom pasti, diliat 2 minggu lagi.
Yeah...galau plus kecewa. Soalnya waktu kehamilan pertama dulu telat 1 hr aja udah keliatan kantungnya, yg ini telat 3 hari belum keliatan apa2.
Pulangnya wa-nan lagi sama temen yg td, cerita abis dr dokter bla bla bla. Katanya cb dijaga aja sp tau beneran hamil... mengingat riwayatku hamil lalu...aku disuruh bedrest aja apalagi kadang aku ngrasa kram2 perut kayak mau haid gt. Kalo dia positif thinking aku hamil, TP positif artinya ada hormon HCG di tubuhku dan gak ada penyebab di diriku yg membuat TP positif false gitu. Mungkin belum keliatan aja karena memang gak ada yg tau pasti kapan pembuahan itu terjadi dan mungkin karena waktu diusg kmrn kandung kemihku nggak penuh. Dia juga menyarankan seminggu lagi coba cek ke dokter lain. Akhirnya aku ikutin sarannya buat bedrest, yah walo gak total sih...masih urus kerjaan rumah yg ringan2, tapi sama sekali gak urus kerjaan toko. Selebihnya tidur2an aja di kasur. Kami berusaha mengusahakan yang terbaik, banyak istirahat, hubby langsung beliin aku susu kehamilan, beliin buah, dll.
Seminggu berasa lama sekali... sempet khawatir kalo ektopik gimana, dll tapi berusaha positif thinking aja.
24 Agustus 2017
Seminggu berlalu...tiba waktunya buat ke dokter lagi. Kali ini saya memilih dr. Soffin Arfian untuk berkonsultasi. Waktu diUSG, langsung keliatan kantungnya di rahim  dokter bilang ukurannya sesuai umurnya. Puji Tuhan... saya beneran hamil dan tidak ektopik seperti yg ditakutkan.
Dokter blg usia kandungan sy msh muda sekali, jadi memang hrs dijaga bener2, banyak makan terutama makanan sehat, banyak istirahat, nggak boleh capek fisik, mental dan pikiran. Trus sama dokter sy dikasih penguat kandungan dan bbrp vitamin.

28 Agustus 2017
Saat ini usia kandungan sy 6W1D, sy berusaha santai dan menikmati setiap harinya. Mual2 ada tapi masih tertahan dan masih bisa masuk makanan dan susu. Bersyukur dan dinikmati aja. Satu lagi, saya terus berusaha berpikiran positif...menghalau pikiran2 buruk dan kekhawatiran yg sempat melintas dan membawanya dalam doa. Semoga kehamilan kedua saya ini boleh berjalan lancar, sehat dan akhirnya kami akan menimang bayi kami 
-28Agustus2017-
SETIAP KEHAMILAN ITU UNIK (31 Agustus 2017)
Setiap kehamilan itu berbeda, jadi jangan pernah bandingkan diri dengan bumil2 lain. Kalo liat bumil2 yg sejak hamil muda pun tetep lincah dan gak ada masalah dipake beraktivitas sehari-hari seperti biasa, rasanya iri ya knp aku gak bisa gt. Tapi kalo tau ada bumil2 lain yg di awal kehamilannya sampe hyper-emesis, sampe opname krn takut dehidrasi, harus suntik ini itu krn ada kelainan, dll...hmm... jd malu sendiri. So, lebih baik belajar legowo dan bersyukur aja. Belajar legowo kalo harus mengurangi aktivitas, kalo harus stop naik turun tangga, harus dobel2 porsi istirahatnya (bukannya males tp dokter suruhnya gt..heheh). Belajar bersabar kalo sementara waktu gak bisa dolan sana sini, jelong2 di mall, hehee...
Tmn saya nasehatin, kalo kita diberi kondisi kehamilan yg "bermasalah" ya sudah jalani aja dng bersyukur, jangan bersungut2. Bersyukur saya gak perlu harus inseminasi/bayi tabung, bersyukur saya wiraswasta dan gak kerja ikut orang jadi gak perlu bingung hrs ijin/cuti, gak perlu sungkan ke atasan n rekan kerja, dll. Iya ya banyak yg bs disyukuri sebenernya 
Balik lg bahwa setiap kehamilan itu unik. Gak usah jauh2 deh bandingin sm orang lain, wong hamil yg pertama sama yg ini aja beda koq. Yah walo hamil yg pertama sy cm merasakan bbrp minggu aja, tp saya sdh merasakan bbrp perbedaannya sama kehamilan yg ini yg jg br bbrp minggu.
Yg sy bandingkan masalah nafsu makan nih..
Waktu hamil pertama, sebelum tau positif memang saya gak nafsu makan..krn mmg lg batuk pilek. Trus pas batuknya udah sembuh, nafsu makan sy meningkat banget. Apa2 mau, nasi oke, cemilan oke, buah oke, semuanya deh. Dari yg rasanya strong sampe yg soft aja masuk ke perut semua. Trus waktu hamil pertama dulu..kalo pagi saya malah ga mual. Mualnya pas dah selesai sarapan sampe jam 11an, tapi gak sampe muntah. Abis itu laperr terus ni perut sampe malem. Gak heran kalo waktu itu dlm 4 minggu kehamilan BB sy naik 2-3 kg.
Kalo sekarang... pagi saya sering merasa mual tapi tidak sampe muntah. Trus udah bbrp hari rasanya kurang nafsu makan terutama nasi. Hmm...nasi masih doyan sih..cm jd picky bgt lauknya. Yg cocok di lidah baru sy bs nelan n makan lumayan banyak. Kalo gak cocok, hmm... sedikit nasi masuk ke perut aja udah bagus. Memang sih gak harus makan nasi, bisa diganti jagung, roti, kentang, dsb. Tapi dasarnya orang Indonesia ya... kalo gak makan nasi bs stres 
Akhirnya sy berusaha menyiasati dengan makan dlm porsi sedikit tp sering. Contohnya pagi2 sebelum siap sarapan, makan 1 slice roti tawar dulu daripada perutnya kosong terlalu lama. Dan memang perut kosong itu yg semakin memicu mual. Intinya jangan biarkan perut kosong terlalu lama, yg ada mual n keringat dingin mengucur. Herannya,kalo buah saya bisa makan terus, seger di mulut sih soalnya.
Yeay ! Setiap kehamilan itu unik, jadi jangan pernah merasa aku begini koq bumil itu begitu, dll. Syukuri kehamilan yg adalah Anugerah Tuhan ini dan nikmati setiap proses entah enak dan tidak enak.
8 WEEKS AND STILL COUNTING (10 Sept 2017)
Hari ini kehamilan saya masuk usia 8W. Yang saya alami nggak beda jauh sama minggu2 kemarin. Hanya saja sekarang kalo pakai panty yg agak ketat jd berasa gak nyaman di perut karena mungkin rahimnya udah lebih besar dari minggu lalu ya.
Mual udah jarang saya rasakan, kalopun iya mual ringan aja. Pokoknya kalo pagi bangun tidur langsung isi perut dulu paling gak sama 1 slice roti tawar, udah gak bikin mual. Trus kalo gak sampe perut kosong banget, juga gak mual.
PD udah berkurang bengkak dan nyerinya, kadang aja  kalo malem tengah2 tidur balik badan agak kerasa senut2. Tapi akhir2 ini nipple nya yg suka gatal, mungkin karena peregangan kulit.
Pusing, memang jarang bgt dirasa sejak tau hamil. Pernah sekali dua kali aja karena malemnya susah tidur.
Soal nafsu makan, masih kurang banget. Apalagi yang namanya nasi, doyannya kalo pas pake lauk yg cocok di lidah aja. Itu aja cuma bisa masuk 2-3 sendok makan. Bisa dibilang tambah picky eater..hehehe.. Tapi kalo makanan lain yg seger2, macam pempek, selat solo, sup jagung, bisa doyan terus.
Entah sampai kapan nafsu makan nasi saya akan membaik. Yang penting buat saya jangan sampai kelaparan, dan tetep dapet asupan gizi dari makanan lain.
Segini dulu update kehamilan saya. Saya masih terus menantikan proses dan perubahan apa lagi di tubuh saya, n pasti akan saya update lagi. Excited banget pokoknya !
Happy 8w !
YES, I WANT TO BE A MOM  (11 Sept 2017)
Semalem percakapan di grup wa ibu2 rempong (xixixixi...) ngomongin soal baju anak diskonan di salah 1 dept. Store di Solo. Trus saya nimbrung juga...wah kangen ngawul juga nih (ngawul means istilah kami utk berburu baju diskonan or promo). Saya bilang kapan ya bisa ngawul lagi...masih dikarantina nih... blm merdeka, udah pengen jelong2 ngemall..hehehe...
Trus salah satu temen komen... Ini blm apa2 lho Jo, nanti abis ini ada baby jd smakin gak bebas  Saya jawab aja nanti babynya diajak dolan donk 
Trus obrolan berlanjut dengan topik lainnya.
Pas mau tidur saya merenungkan  pembicaraan tadi. Suatu obrolan singkat yg menyadarkan saya bahwa ya sbentar lagi ada baby. Saking excited sm hamilnya dan 'menikmati' setiap proses enak gak enak ini...saya jadi "melupakan" esensi yg sebenarnya yaitu bakal ada baby setelah ini. Konyol ya 
Trus saya merenung...iya abis ini ada baby yg di awal2 hidupnya bisa dibilang dia akan bergantung sama saya sepenuhnya. Hidup saya bisa dibilang akan tambah kesibukan, mungkin tenaga dan waktu saya akan habis sebagian besar untuk merawat bayi. Saya membayangkan nantinya saya gak bisa lagi 'kabur' dolan sendiri ke mall, janjian sama temen, jalan dan belanja brg temen2. Hidup saya pasti akan berubah.
Tapi semakin saya merenung, semakin saya merindukan untuk bayi ini segera ada. Memang akan melelahkan, tapi saya tau akan ada sukacita yg besar ketika saya merawat bayi saya. Ketika nanti saya bisa lihat tumbuh-kembangnya dari hari ke hari. Ketika makhluk kecil itu begitu bergantung sama saya... Ketika saya mengajarkan kepadanya tentang Tuhan. Oh indahnya!
Yes, I want to be a Mom. Saya ingin dan saya mau jadi ibu.
Nak, kamu dinantikan, diharapkan, dirindukan oleh kami... tumbuhlah dengan sempurna di dalam sana ya. Dan kelak kita akan bertemu muka dengan muka.
SAYA MALU (15 Sept 2017)
Beberapa hari lalu seorang teman lama saya posting foto baby-nya dengan dikelilingi ratusan alat suntik yang dia buat formasi bentuk hati/love. Di captionnya dia bercerita singkat bagaimana perjuangannya hingga baby ini lahir.
Sedikit banyak saya tau kisahnya via chat di wa ketika dia awal2 hamil. Baby-nya ini baby ke 2, setelah yang pertama meninggal dunia. Jadi ceritanya, dia hamil dengan hyperagregasi trombosit, jd darahnya gampang mengental...padahal semua nutrisi ke janin adalah melalui aliran darah. Waktu hamil pertama, bayinya lahir di usia 21W setelah sebelumnya kontraksi2 terus. Dilahirkan hidup tetapi tidak bertahan karena masih sangat kecil. Waktu hamil kedua dia pindah dokter, dan dia di awal2 hamil ini juga flek terus. Untungnya dokter ini mencurigai mengenai kekentalan darah. Kemudian dia setiap hari harus suntik pengencer darah dan bedrest.
Kemudian di uk 20W..dia harus menjalani tindakan mengikat mulut rahim krn serviksnya mulai membuka di waktu yg terlalu dini. Dan dia harus menjalani bedrest di sisa kehamilannya. Jika dihitung dia menjalani 7 bulan bedrest dan entah berapa ratus injeksi yang dipakai.
Saya bener2 appreciate sama temen saya ini. Saya bener2 merasa ikut senang saat tau dia akhirnya bisa melahirkan bayi dengan lancar dan sehat. Amazing !
Ketika kami chat di wa, kami saling share dan menguatkan (karena dia juga tau saya juga berjuang untuk kehadiran buah hati). Saya diberkati oleh hatinya yg berserah kepada Tuhan tentang kehamilannya. Dia cerita dia berdoa jika Tuhan memang memandangnya belum siap menimang bayi ini, dia mempersilahkan Tuhan ambil dan beri dia kekuatan. Dia tidak lagi "nggondeli" (ngotot memegang) kehamilannya. Dan mungkin karena keberserahannya ini Tuhan berbelas kasih dan memberi kekuatan yang melampaui akal manusia. Dia bersyukur sekali bisa menjalani 9 bulan itu dengan luar biasa. Bahkan Tuhan memberikan jalan melalui kebijakan perusahaan tempat dia bekerja sehingga dia tidak perlu resign padahal 7 bulan tidak masuk kerja dan tetap menerima gajinya setiap bulan. Benar2 hebat cara Tuhan berkarya 
Denger kisahnya, saya dikuatkan dan juga merasa malu. Ya saya malu karena banyak mengeluh dan tidak sabar. Saya sering mengeluh ketika harus mengurangi aktivitas.. tidak sabar ingin pergi jalan2, mengeluh ketika mual2, marah2 ketika badan mudah lelah, dsb.
Perjuangan saya... tidak ada apa2nya dibanding teman saya tadi. Mungkin jika saya harus mengenakan sepatunya dan berjalan di lintasannya, saya belum tentu sanggup.
Sekarang, ketika saya tergoda untuk mengeluh dan tidak sabar saat menjalani kehamilan ini...saya mau mengingat kisah teman saya ini.
Tuhan yg kami sembah memang luar biasa !

Selasa, 02 Mei 2017

Memori Tentangmu 👼🌷

Hari ini aku mengenang my unborn baby. 2 Mei malam hari adalah malam dimana dia terlepas dari rahimku. Sampai kapanpun pengalaman itu tidak akan terlupakan.

Kamu... yang sangat aku nantikan sekian lamanya waktu.
Kamu... yang aku tidak pernah tahu entah kamu lelaki atau perempuan. Kamu... yang tidak pernah kulihat bentuk dan rupamu.
Kamu... yang saat itu aku tahu hanya berbentuk noktah2 kecil di ruang gelap kecil di tubuhku. 
Kamu... yang telah berbagi nafas dan darah denganku.
Kamu... yang bahkan detak jantungmu belum pernah aku dengar, tapi aku tau kamu bukan hanya segumpal daging. 
Kamu... yang telah berjuang bersamaku di masa2 itu.
Kamu... yang belum pernah kujumpai tapi sangat kuinginkan dan kucintai. 
Ya kamu, sulungku yang belum jadi terlahir... aku menginginkanmu tetapi Pencipta kita belum mengijinkan aku memeluk dan menimangmu. 

Kelak jika Pencipta kita berkehendak ada adik2mu bagiku...aku akan bercerita kepada mereka tentangmu. Tentang kamu yang sempat mengisi ruang gelap yang mereka diami. Tentang bagaimana kita telah berjuang bersama di masa2 sulit itu.
Tentang bagaimana Pencipta kita membuat segala yang terjadi begitu smooth dan alami.

Tulisan ini saya dedikasikan untuk para wanita di luar sana yang juga pernah mengalami loss of a baby. Entah itu keguguran, bayi lahir meninggal,atau meninggal beberapa saat setelah dilahirkan.
Mari saudari, kita berjuang bersama untuk menepis segala trauma yang mungkin masih membekas.
Mari kita berjuang bersama untuk menyadari bahwa segala sesuatu yg terjadi pasti ada alasan di baliknya. Mari kita selalu ingat bahwa kita tak kuasa memegang hidup seseorang, walaupun kita sendiri yg mengandungnya.

- 2 Mei 2017 -
🌷👼🌷

Minggu, 09 April 2017

Belajar mempercayai hatiNya

Dulu sebelum menikah saya berpikir kalo perjuangan mengenal kehendak Allah yg terbesar dalam hidup adalah soal pasangan hidup, dan itu sudah berhasil saya lewati. Tetapi ternyata itu pemahaman yg salah, karena setelah menikah pun saya kembali dihadapkan pada perjuangan bagaimana mengenal kehendak Allah itu untuk hal yang lain, yg mungkin lebih kompleks.

Memang ya, sbg anak2 Allah sampai kita pulang ke Surga nanti kita harus terus berjuang untuk memahami kehendak Bapa bagi hidup kita ☺
Saya tau bukan kebetulan kalo 2 hari ini saya mendengar dan membaca Firman yang berbicara mengenai hal yang sama. Dan hal ini terjadi saat hati saya sedang down, saya gelisah dan penuh pertanyaan dalam hati, yang tidak bisa saya ungkapkan kepada orang lain. Ya, masih pergumulan yg sama mengenai keturunan.

Kemarin ibadah Minggu, tema pemberitaan Firman Tuhan adalah tentang bertahan dalam penderitaan. Beberapa poin yg saya dapatkan :
☆ Seringkali kita berdoa meminta kepada Tuhan untuk dilepaskan dari kesusahan atau meminta suatu berkat. Setelah itu kita seolah-olah sabar dengan setia menantikan jawaban Tuhan..tapi kita lupa tidak pernah bertanya apakah kehendakNya. Salah satu contoh yang disebutkan pemberita Firman yang cukup menampar hati saya adalah "belasan tahun menikah berdoa meminta anak, sabar menanti2kan... kemudian punya anak tapi rumah tangganya malah berantakan".
Saya sadar bahwa selama ini saya selalu berdoa seakan2 mendorong2 Tuhan memberikan yg saya mau dengan cepat, tapi saya tidak pernah bertanya apakah adanya anak dalam pernikahan saya memang adalah kehendakNya.
Kita selalu tergesa-gesa tapi Tuhan tidak. Dia tidak pernah terlalu cepat atau terlambat. Karena itu saya harus belajar menanti, bukan menanti yg saya mau tetapi yg Tuhan mau.

☆ Jangan jadi orang Kristen yang sekedar menanti mujizat tapi tidak mau menikmati hadirat Tuhan dan FirmanNya. Maunya mujizat ini dan itu tapi tidak mau mengenal Tuhan-nya.
Saya juga tertampar di bagian ini, pernah saya meminta Tuhan untuk menyatakan mujizatnya sehingga saya bisa hamil. Tetapi saya lupa untuk menikmati kehadiranNya, menikmati indahnya berdoa dan menggumuli Firman dalam setiap proses pergumulan yg saya jalani.

Di akhir kotbah, pesan yang disampaikan adalah supaya kita belajar menanti apa yg jadi maunya Tuhan, berhenti mengasihani diri kalo saat ini masih diijinkan berada dalam pergumulan, dan belajar menjadi berkat bagi orang lain ketika dalam penantian itu.

Pagi tadi ketika saya renungan, bacaan diambil dari kisah Ayub yg setia dan taat kepada Tuhan meskipun segala yg buruk telah menimpanya. Penderitaan saya belum punya anak sangat jauh di bawah penderitaan Ayub, tetapi Ayub bisa berhasil melewati semua itu dengan benar. Saya juga harus belajar setia seperti Ayub.
Satu yang pasti bahwa rancangan Allah adalah rancangan damai sejahtera dan Dia tidak pernah merancangkan hal yang jahat.

Sebuah petikan lirik lagu dari Babbie Mason yg maknanya begitu indah.. 
God is too wise to be mistaken
God is too good to be unkind
So when you don't understand
When you don't see His plan
When you can't trace His hand
Trust His heart
Trust His heart
Saat ini mungkin saya tidak (belum) melihat rencanaNya, apa yg jadi kehendakNya. Seolah-olah Tuhan diam, saya tidak bisa menggapai tanganNya. Tetapi saya mau belajar mempercayai hatiNya.

Rabu, 22 Maret 2017

Bukan Perkara Menang atau Kalah

Kalau urusan hamil dan punya anak itu adalah sebuah kompetisi, maka aku sudah sangat kalah.

Ya, sangat kalah. Karena banyak dari mereka entah yg kukenal atau hanya kuketahui saja, yang menikah setelah aku kini sudah menimang bayi mereka. Bahkan ada beberapa diantara mereka yang setelah menikah bulan berikutnya langsung mendapat 2 garis.

Bulan Maret ini jadi bulan yang galau buatku, karena di bulan ini setaun lalu aku positif hamil. Suatu kegembiraan yang tidak terkira ketika mendapati 2 garis itu. Namun kenyataannya harus kuret di uk 9W.
Ketika sedang sendirian, sering aku bertanya kepada Tuhan kenapa mereka yg "tidak berusaha" tetapi Tuhan berikan dengan cepat? Sedangkan aku yg sudah mengusahakan sedemikian rupa namun tidak juga Engkau beri?

Namun siapakah aku ini hingga berani menggugat kedaulatan Tuhan? DIA mau memberikan kepada siapa itu adalah murni hak dan kedaulatanNya saja. Demikian juga DIA memberi atau tidak memberi kepadaku itu adalah juga kedaulatanNya.

Tuhan, doaku hanya beri aku kesabaran, keberserahan penuh pada KuasaMu sambil aku juga melakukan bagianku untuk mengusahakan. Jangan biarkan iman ini layu, tetapi jadikan imanku semakin bertumbuh justru karena ujian ini.

Kalau urusan hamil dan punya anak itu bagaikan sebuah kompetisi lari, meskipun kalah aku tetap harus menyelesaikan pertandinganku sampai garis akhir.

Senin, 13 Maret 2017

Iman yang layu

Beberapa waktu terakhir ini rasanya adalah masa gelap dalam perjalanan hidup saya. Pergumulan yg menetap dan datang-pergi membuat saya begitu down dan merasa sudah tidak punya daya lagi untuk menghadapi hari2 saya.

Pergumulan yang menetap hingga saat ini adalah mengenai anak. Setelah keguguran Mei 2016 lalu memang saya belum hamil kembali, walaupun sudah dicoba dengan berbagai cara medis dan herbal. Saya merasa sangat lelah dan jenuh dengan penantian dan program2 hamil ini, saya juga udah pernah tulis tentang ini ya di postingan sebelumnya.

Minggu2 kemarin puncaknya segala kepenatan, kekhawatiran, keresahan hati saya. Efeknya saya tidak bersemangat melakukan apa2, berdoa, baca Alkitab, bekerja, bahkan melakukan pekerjaan rumah tangga sebagai kewajiban saja. Efek yg lain lagi saya jd gampang tersinggung, sensitif sekali dengan suami atau orang lain, marah2 dan ngomel tidak jelas alasannya.
Ya memang saya masih ke gereja untuk beribadah, tapi rasanya kosong dan hampa. Bahkan setiap lagu pujian yang dinyanyikan saya sangsikan dalam hati. Saya merasa bahwa berharap kepada Tuhan itu sia2. Sia2 saya menanti pertolongan Tuhan dan jawaban doa saya. Pernah suatu waktu ketika saya sendirian, terucap "Tuhan apakah benar tiada yg mustahil bagiMu? Kalo benar, mengapa Engkau tdk segera memberikan kehamilan untuk saya, padahal itu hal yg gampang bagiMu". Saya mulai meragukan rencana Tuhan bagi diri saya.

Kemarin hari Minggu saya juga beribadah, dengan setengah hati saya datang. Saat itu dalam hati kecil saya, saya berkata Tuhan jangan biarkan iman saya layu dan akhirnya mati, tolong tarik saya kembali. Kalo memang iman saya saat ini hanya bisa bertumbuh melalui mujizat, tolong kerjakanlah itu. Setelah itu saya mulai mencoba menikmati keindahan waktu beribadah seperti biasanya. 

Beberapa hari ini meskipun masih up and down, tapi saya merasa Tuhan sedang menjagai iman saya, perlahan Dia menarik saya kembali mendekat kepadaNya meskipun kemanusiaan saya yg lemah sering mencoba melepaskan diri. Ketika saya masih enggan untuk berdoa, Dia sendiri yang menolong saya untuk berdoa, bahkan Dia mengerti walaupun yang keluar bukanlah kata2 tetapi hanyalah tetesan air mata.
Bagi siapapun yang membaca tulisan ini dan terbeban, tolong doakan saya ya. Atau siapa saja yang memiliki pergumulan yang sama mengenai perjuangan untuk hamil, mari silakan kontak saya dan kita bisa sama2 berbagi untuk saling menguatkan di dalam Tuhan.

-GBU readers-

Selasa, 18 Oktober 2016

I tried, I tried, I tried... and I'm tired

Beberapa hr ini rasanya gelisah, galau, lelah, uring2an, complicated feeling pokoknya. Entah kenapa sy lagi merasa capeeeek luar biasa. Bukan capek fisik sih, tp lebih ke mental n emosi.
Saya tulis di sini selain sbg tempat berbagi uneg2, jg di lain wkt spy sy bisa baca2 lg n inget bahwa sy pernah (dan telah) mengalaminya.

Gambar yg sy temuin di google n sy post di bawah ini cukup menggambarkan kondisi sy saat ini. I tried, I tried, I tried, and I'm tired.

Ya saya lelah. Apa yg membuat sy lelah? Knp sy lelah? *sigh*

Setelah keguguran yg sy alami bulan Mei lalu (ceritanya ada di SINI, sy tes TORCH sesuai saran dokter dan hasilnya sy dinyatakan aman untuk hamil kembali. Sy memulai progmil lagi akhir bulan Juli. Selama 2x siklus sampai Agustus, sy dan suami program sendiri, kami minum obat cina dan berhubungan di masa subur. Tetapi itu semua tdk membuahkan kehamilan. Trus bulan September sy mencoba untuk progmil ke dr. I.S, SpOg, seorang dokter yg cukup senior di Solo ini. Beliau memberi sy dan suami bbrp jenis vitamin dan penyubur untuk saya, beliau jg memberikan sy metformin HCl 500mg.

Sesampainya di rumah sy browsing mengapa sy diberikan obat itu, krn biasanya itu utk penderita diabetes. Hasil browsing sy mmg obat itu untuk meningkatkan kerja insulin dng efek lain bs membuat sel telur besar dan matang. Haid terakhir kmrn sy sempat telat 4 hari, udh GR gt krn biasanya sy gak pernah yg namanya telat, selalu maju. Tp akhirnya haid jg, mgkn krn intervensi obat jd bikin siklusnya mundur.
Siklus pertama gagal, dan sy kembali konsul.

10 Oktober lalu sy konsul kembali, kami diberikan vitamin yg sama, dan ditambah obat cina untuk sy. Ya memang beliau dokter yg sering mengkombinasikan obat cina jg kpd pasiennya yg progmil. Sy juga menanyakan knp sy diberikan metformin. Menurut penjelasan beliau, krn dr ciri2 fisik sy ada indikasi PCOS (Apa itu PCOS?).
Saat ini sy sedang menjalani progmil siklus yg kedua. Sy belum tau apakah jika ini gagal lg sy akan tetap lanjut atau tidak. Atau sy akan stop dulu progmilnya.

Saya lelah. Capek scr emosi tepatnya. Sy merasa menanti2kan hal yg tdk kunjung datang, sy merasa ditarget utk hamil (bahkan berhubungan pun harus diatur jadwalnya), pantang beberapa jenis mknan, minum vitamin setiap hari, dll.
Mungkin kedengarannya sy lebay, halah cm minum vitamin, jadwalin berhubungan, dbikin enjoy aja lah, dll.. tp inilah yg sy rasakan. Selain lelah krn hal2 yg sy sebutkan td, sy jg lelah mengamat2i perubahan tubuh sy. Pertanyaan was2 ke diri sy sndiri contohnya haduh kalo tanda2nya gini bakal subur gak ya, bakal ovulasi gak ya, trus pas udh 'bikin' jg ngamat2i lagi, koq badan rada anget, PD agak bengkak, perut kram2 dikit, hamil atau mau haid ya, etc. Itu semua membuat sy lelah, sangat lelah.

Dalam kelelahan dan sdikit putus asa saat ini, sy tetap berdoa memohon kesegaran dan kelegaan dr Tuhan, dan spy sy tdk putus pengharapan.

Segini dulu deh sharingnya, di postingan selanjutnya semoga ada kabar baik sy hamil (aminn..😄).