Ada kesalahan di dalam gadget ini

Senin, 12 Maret 2018

3rd Pregnancy and kuret again...

My 3rd Pregnancy
Suatu hari di bulan Januari
Tiba2 terbersit pikiran bulan depan ultahku nih...pengen dapet kado terindah n spesial gitu (=hamil) di ultah ke30.
Trus itu jadi pokok doa... Tuhan kalo boleh nanti ultah dapet kado hamil donk...
Ora et labora ceritanya, berdoa dan diusahakan dengan suami 
3 hari menjelang jadwal M
Rasa2nya gak kayak mau dapet tamu bulanan... badan gak pegal, PD lembek2 aja, nafsu makan standar, dll...cuma kalo tidur malem bisa bangun sampe 3x buat pipis, pdhl udah pake kaus kaki waktu tidur. Aku orangnya gt, telapak kaki kalo dingin bisa beser-an 
Waktu itu aku bawa santai aja, soalnya dulu juga pernah gak ada gejala apa2 trus tau2 langsung 'banjir'... Gak terlalu mengharap hamil juga mengingat pas masa subur gak terlalu intensif usahanya 
Jumat, 9 Februari
It is my birthday !!! 30 booo... udah kepala 3 aja. Sempet bilang ke suami...aku ultah gak mau berasa lg ultah koq, tambah tua soalnya  Waktu itu gak ada perayaan apa2, sekedar dinner juga nggak krn pas itu kita lagi abis keluar duit lumayan buat tes darah  #pengiritan mode on. Gak mau berasa istimewa aja hari itu...semua berjalan seperti biasa...
Siang hari, aku sempet bilang ke suami kalo gak berasa mau mens...pdhl ini tanggal harusnya dapet. Trus malemnya, aku ajak suami jalan2 ke mall... sekedar refreshing aja.
Nah..pas jelong2 di mall...udah agak lama jalan n berdiri liat2... i feel something different in my tummy. Rasanya kenceng di perut bawah,kayak mau mens gt...
Trus suami masi liat2 di Ace Hardware...aku duduk2 aja di semacam kotak di situ. Waktu itu aku sempet kepikir...kalo sampe besok pagi si tamu gak dtg..mau iseng testpack aja.
Sabtu, 10 Februari
Pagi2 langsung ambil testpack...awalnya cuma garis kontrol aja yang keliatan, trus aku pelototin koq ternyata di sampingnya ada garis merah tapi tipiiiis banget, hampir gak keliatan kalo liat sepintas aja.


Masuk ke kamar, bilang suami kayaknya aku positif sambil tunjukin testpacknya. Respon suami, datar2 aja...masi ngantuk 
Trus kirim fotonya ke temen deket, dia cm blg good news, trs blg masih tipis mgkn krn br telat sehari juga, dll.
Hari itu masih tetep aktivitas seperti biasa, tapi udah mulai pelan2... gak kayak kuda lumping lagi polahnya 
Minggu, 11 Februari
Pagi2 aku testpack lagi, hasilnya mulai lebih jelas sedikit dari yang kemarin. Tambah yakin kalo hamil... waktu di Gereja aku gak lupa mengucap syukur buat kado terindah ini, doaku dijawab sama Tuhan.  

Malem hari aku sempet bilang ke suami, aku mau seneng, excited tau kalo hamil lagi koq gak bisa ya, banyak trauma nya gt... 
Senin, 12 Februari
Pagi hari testpack lagi buat memastikan...soalnya malemnya mau ke dokter. Bener 2 garis, dengan ketebalan sama seperti kemarin.
Trus malem ke dr. Soffin... dokternya bilang wah bagus donk bu langsung hamil lagi. Trus dicek USG... ketemu semacam noktah gt yg nanti bakal berkembang jd kantung janin. Dipastikan hamil sama dokter, senangnya... Karena aku udah tes darah dan hasilnya hiperagregasi trombosit..jadi dr. Soffin kasih resep pengencer darah juga.
Hari-hari berjalan seperti biasa...kadang aku masih ikut turun ke toko, tapi cuma setengah hari aja... sisanya aku istirahat di atas. Masih gak ada perubahan apapun di tubuhku, rasanya seperti kayak gak hamil gitu, semua biasa aja cuma sering ngantuk n laper-an. Waktu itu ikut acara Imlek-an keluarga besar suami juga, awalnya mau diem2 aja gak usah woro2 kalo hamil...tapi karena ditanya, ya dijawab sudah hamil..masa mau diingkari 
Imlek pertama dimana aku akhirnya bisa jawab "sudah..." waktu ditanya "Udah hamil lagi blm? Udah bathi blm?" Seneng juga karena usia kehamilan sepantaran sama istri sepupu suami, jadi udah bayangin nanti Imlek-an selanjutnya bakal ada 2 baby lagi gt.
Selasa, 20 Februari
Sore hari bangun tidur berasa pingin pipis. Ke kamar mandi koq berasa basah gt... waktu aku usap ternyata darah segar 2 tetes. Panik attack. Tapi berusaha tenang... keluar kamar mandi, pas suami naik..trus langsung cerita. Abis itu gak jadi pegang kerjaan rumah apapun, langsung tidur2an lagi.
Trus langsung wa dr. Soffin cerita kronologis sebelum ada darah itu, sama dokter suruh tiduran dan lanjutkan minum obatnya.
Malem dan besoknya udah gak keluar darah, cuma flek2 coklat sedikit aja dan gak sampe membekas di underwear.
Besok dan besok2nya lagi...flek coklat masih ada walau aku udah berusaha banyak istirahat, tapi memang gak total sih.. blm dapet ART dan suami juga repot di toko jadi gak bisa ngrawat aku.
Jumat, 23 Februari
Kontrol ke dr. Soffin lagi walau belum jadwalnya. Waktu itu no antrian sempet kacau karena yang dateng gak urut. Udah gak nahan kepengin pipis...akhirnya aku keluarin. Eh trus abis 2 orang, namaku dipanggil jadi belum sempet menuhin kandung kemih lagi 
Waktu di-Usg karena kandung kemih gak full jadi dokter gak bisa liat apa2, disamping usia kandungan yang masih sangat muda juga, baru 6w. Dokter bilang gak mau buru2 mendiagnosa yang gak baik krn flek tadi. Trus karena waktu itu suruh testpack lagi dan hasilnya 2 garis jelas, maka dokter kasih resep lagi dan ditambah dosis penguatnya. Jadwal kontrol 2minggu lagi, dan kalo masih gak keliatan dokter akan lakukan usg transv.
Di rumah, aku sempet bilang ke suami...the worst thing ya BO. Maksudku adalah spy suami juga mulai siapkan hatinya jika itu nanti benar terjadi.
Jumat, 2 Maret
Seminggu flek masih keluar, agak cair malah dan sempet keluar darah lagi 2 tetes. Akhirnya ke dokter keluarga BPJS dan minta dirujuk untuk periksa ke dokter kandungan, bisa dirujuk karena ada flek dan riwayat 2 kehamilan sebelumnya.
Aku dirujuk ke RS Panti Waluyo dengan dr. Hendratmo, cari second opinion gitulah ceritanya. Waktu itu dokter memeriksa dengan USG, dokter bilang kalo sepertinya kurang bagus karena ukuran kantung janin setara dengan ukuran kantung 5mingguan dan belum terlihat janinnya.. padahal hitungan HPHT sudah 7 minggu. Siklus menstruasiku teratur, jadi kemungkinan kecil untuk salah hitung usia kehamilan. Dokter bilang coba dipertahankan dulu, istirahat dan minum obatnya nanti 2 minggu kontrol lagi untuk dievaluasi. Dokter Hendratmo menduga aku ada infeksi TORCH atau sindrom ACA karena berulang..tapi semua itu harus dibuktikan dengan tes darah dulu.
Dokter juga menjelaskan kalo 2 minggu lagi tetap tidak terlihat janin, artinya BO..dan flek adalah salah satu tanda tubuhku menolak benda asing (yaitu hasil pembuahan yang gak sempurna). Jika nanti terjadi pendarahan dan keluar gumpalan2, aku harus memfotonya untuk ditunjukkan ke dokter sehingga bisa dicek lagi apakah rahimnya sudah bersih atau belum. Dari perkataan dokter, aku sudah bisa menduga memang ada kecenderungan hamil saya ini BO.
Pulang dari rumah sakit, aku sedih sempet nangis juga tapi ada semacam kelegaan. Seperti bebanku terangkat sebagian, seperti ada gambaran gitu... jadi ketika nanti misal diagnosa final dokter adalah BO dan harus diakhiri kehamilannya (jika belum abortus sendiri), setidaknya aku dan suami sudah ada persiapan hati.
Setiap hari aku berdoa jika memang tahun ini Tuhan berkehendak memberi berkat keturunan, maka kerjakanlah mujizat... tapi jika tidak tolong kuatkan kami mengalami hal pahit ini sekali lagi.
Minggu, 4 Maret
Ketika itu...sedang di rumah sendiri. Tiba2 aku merasa sangat sesak hati....pengen berteriak dan menangis. Akhirnya aku menangis sendirian sampai puas...aku bertanya pada Tuhan dan aku tau aku berdosa mempertanyakan keadilanNya  Rasanya sudah tidak sanggup mengalami kehilangan lagi...ditambah kemungkinan ada penyakit autoimun di tubuhku yang pasti butuh pengobatan yang tidak mudah dan murah. Aku berkata pada Tuhan bahwa Dia tidak adil...seseorang yg aku kenal menikah dengan orang yg beda iman dengan kami...Tuhan beri kemudahan buat dia untuk hamil dan kehamilannya lancar..padahal dia sudah jelas2 melanggar Firman Tuhan. Kenapa padaku Tuhan tdk melakukannya? Aku juga bertanya pada Tuhan apa dosaku, apa dosa kedua orang tuaku sampai aku harus mengalami ini semua. Aku meratap dan menangis sendiri tanpa tau semua jawabannya.
Kamis, 8 Maret
Hari ini berencana kontrol ke dr. Soffin, pasrah aja apapun diagnosanya karena flek2 darah semakin banyak.
Waktu diUsg perut dokter hanya menemukan sebuah kantung kecil di dalam rahim. Untuk memastikan diagnosanya, dokter melakukan usg transvagina. Dan memang benar hamilku ini BO atau kehamilan tanpa janin yang berkembang. Hanya kantung kehamilan saja yang nampak, dan ukurannya lebih muda 2minggu drpd usia kehamilan. Jika diteruskan, juga pasti akan luruh sendiri karena tubuhku akan menolaknya. Dokter memberi opsi, diberi obat supaya luruh sendiri atau dikuret. Jika diberi peluruh, maka bulan depan sudah boleh program hamil lagi. Tapi jika kuret harus menunggu 3 bulan untuk program lagi.
Aku memilih kuret saja dengan pertimbangan supaya yakin bersih, dan ada waktu untuk mempersiapkan diri lagi sebelum program. Rasanya aku cukup trauma dengan 3x kegagalan kehamilan. Waktu aku tanya penyebab BO, dr. Soffin mengatakan kalo bibitnya yg kurang bagus...dan bukan kekentalan darah kalo BO itu. Tapi aku berencana kalo sudah siap mental lagi, aku mau lakukan bbrp tes darah lagi.
Jumat, 9 Maret
Jam 6 pagi aku dan suami sudah sampai di IGD RS PKU Muhamadiyah, satu2nya rumah sakit dimana dr. Soffin praktek.
Setelah dilakukan pemeriksaan awal di IGD, aku diantar ke ruang bersalin untuk persiapan kuret. Kuret ini aku juga pakai BPJS seperti yang lalu, dengan surat "sakti" pengantar dari dokter Soffin dan fotokopi kartu BPJS saja. 

Setelah persiapan kuret selesai, dokter datang dan tindakan dimulai.
Proses kuret sekitar 10 menit saja dan kira2 jam 8 aku sudah sadar. Proses sadarnya tidak seperti waktu kuret ke-2 karena memang sebentar jadi dosis biusnya juga hanya sedikit. Setengah jam sesudah sadar, aku boleh minum dan makan sedikit2 jika tidak mual.
Dan pukul 9 lewat aku sudah dipindah ke kamar rawat untuk istirahat.
Sekian kisah kehamilanku yg ke-3 yang lagi2 harus berakhir.
Sedih, kecewa, dan banyak perasaan lain bercampur di dalam hati. Selama 2 hari setelah kuret aku merasa agak ling-lung... rasanya hanya ingin diam. Juga malas jika ditanya orang2 mengenai kehamilanku kmrn... karena terkadang mereka juga tidak paham walaupun sudsh kujelaskan perihal BO. Tidak heran sih, secara awam memang keguguran itu hampir selalu dikaitkan dengan kelelahan, tidak hati2, dsb.. intinya adalah kesalahan si calon ibu. Padahal faktanya seperti di artikel yang pernah aku baca, penyebab terbesar keguguran di trimester pertama adalah karena masalah kromosom/permasalahan sel sperma dan atau sel telur sehingga terjadi konsepsi yang tidak sempurna dan janin tidak bisa survive untuk berkembang (cmiiw ya).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar