Ada kesalahan di dalam gadget ini

Jumat, 21 Januari 2011

...kan Gak “tanam saham”, jadi gpp kan... ?!

Ngerti kan maksud judul di atas ? :)
Eh koq jorok siy, risih deh ngomongin hal2 kayak gt.... @.@
Eiits...jgn salah pikir dlu, di sini kita bukan mau bahas hal2 porno yang kata orang2 tua tabu buat diomongin (tapi pantesnya diobrolin sambil bisik2...eh enggak dink :p).

Judul di atas itu pertanyaan seorang temen, dah lamaaaa bgt sbenernya...Tp gak tau knp td sore tiba2 keinget lg pertanyaan itu n malah jadi dapet ide buat nulis :) 

Bbrp taon lalu seorang temen crita kalo dia lagi suka sama seorang pria, mereka sama2 menyebut diri kristen, sebut aja Mr. X. Nah, Mr. X ini juga ngerespon perasaan temen saya itu. Usia mereka mmg kepaut bbrp taun, lebih tua yg cowo. Waktu itu mereka belum sampe jadian, temen saya udah cinta mati sama dia. Yang bilang Mr. X ini dewasa, perhatian, sabar, dah berpenghasilan, tau gmn memanjakan dia, etc. Yaaahh...HTSan gt critanya (n kayaknya akhirnya mereka gak pernah jadian sampe hr ini – nah lo rugi waktu, perasaan, tenaga, etc *sigh* gue juga pernah :p ). Temen saya bilang Mr. X ini crita jujur (katanya...) tentang masa lalunya sama mantan2nya. Kata temen saya, si Mr. X ini pernah berhubungan terlalu jauh sama mantannya. Tp dia bilang gak sampe “tanam saham” alias ‘cuma’ bercumbu aja... n dasarnya suka sama suka.
Waktu itu , temen saya dengan polosnya crita ke saya n tanya gmn pendapat saya kira2 apakah dia bisa jadian sama cowo kayak gt..

*sigh*
Saya inget betul pas itu dengan polosnya saya bilang “Gpp koq...kan dia blom ‘tanam saham’...”

Huhuhuhu....menyesalnya saya T__T andai bisa mengulang waktu n kejadian itu :’(

Waktu itu saya memang belum punya prinsip jelas n tegas tentang hubungan lawan jenis secara Kristen, saya masih terombang-ambing sama standar dunia n pergaulan temen2 saya. Udah lahir baru siy...tp bener2 blom hidup secara Kristen sebagaimana seharusnya. Nggak punya pegangan n arah yg jelas, n gak ada yg bimbing juga waktu itu. *

sigh* Gak mau menyalahkan diri saya sendiri siapa2, yg penting klo ada kejadian lg kayak gt sekarang saya bisa tegas bilang : “Gak bisa! Dia bukan tipe cowo yg baek, dia gak menghormati siapa Tuhan-nya, dia gak menjaga kekudusannya, dia terikat hawa nafsunya, dia gak menanti dengan sabar sampe waktunya tiba dalam pernikahan, bla bla bla....”

 *sigh*
Oke gals n guys! Saya sadar bukan expert di bidang LSD beginian, tapi saya mau bagikan bbrp hal yg saya dapet dari buku, artikel, n bacaan2 lain tentang hal2 begituan. Semoga menolong untuk kita jaga kekudusan diri dalam hal seksual untuk our future husband/wife :)
Lets see kalimat2 senada dengan judul itu :
-          Kan cuma cipika-cipiki n peluk2an dikit sama pacar....masa gak bole ?
-          Cowo aku cuma peluk pinggang aku koq, katanya biar aku gak takut krn waktu itu cuma berdua n mati lampu di rumah...
-          Cuma pegang-pegangan aja koq, gak lepas busana juga....

*sigh*
Kalo mau didaftar tu ya, buanyaak bgt pertanyaan-pertanyaan senada kayak gt, tp cuma satu masalahnya : HAWA NAFSU. Yaaah, sex is not the problem (lust is)... - ngutip judul bukunya Joshua Harris :)
Kali ini bukan cuma mau ngutip judul, tapi juga mau ambil bbrp poin dari buku itu :) 

Pertanyaan utama :
Apa standar Allah ketika berbicara mengenai hawa nafsu ?
Jadi jelas bgt klo ngomongin ttg hawa nafsu jgn pake standarnya dunia yg dah rusak ini, tapi pake standar Allah.
Pertanyaan kedua :
Seberapa banyak hawa nafsu yang Tuhan izinkan dalam hidup kita ?
Jawabannya : SEDIKITPUN TIDAK!
Efesus 5:3 : “Tetapi percabulan dan rupa-rupa kecemaran atau keserakahan disebut saja pun jangan diantara kamu…sebagaimana seharusnya bagi orang-orang kudus.”

Eph 5 :3 The Message “Don’t allow love to turn into lust, setting off a downhill slide into sexual promiscuity, filthy practices, or bullying greed.”

Kata Alkitab, disebut saja pun jangan apalagi dilakukan. Jelas sekali. Don’t allow love to turn into lust – cinta diciptakan Allah untuk tujuan yg baik bagi manusia, tapi seringkali yg mengotorinya adalah hawa nafsu. 
Dan sedihnya, ini yg sering terjadi sama anak2 Tuhan ketika mereka pacaran :’(

Pertanyaan ketiga :
Kalo gt  seks itu dosa donk?
Seks dan dorongan2nya diciptakan Allah bagi manusia untuk suatu tujuan yg sangat mulia n itu tercapai hanya dalam pernikahan. Dorongan seksual tidak sama dengan hawa nafsu.

Pertanyaan keempat :
So, hawa nafsu itu apa donk?
Hawa nafsu adalah sebuah sikap berhala dan ketamakan akan keinginan yang menolak aturan Allah dan mencari kepuasan yang terlepas dariNya. Hawa nafsu mencoba meraih apa yang Allah katakan tidak terhadap sesuatu.
Kebenaran2 tentang hawa nafsu :
-          Hawa nafsu mengingini apa yang dilarang
-          Hawa nafsu tidak akan pernah tinggal pada taraf  “sedikit saja”
-          Hawa nafsu mengingini hal-hal terlarang

*sigh*
So, kalo gt gmn seharusnya kita sebagai putra-putri Allah menyikapinya ?

Be blessed !
:)






2 komentar: