Ada kesalahan di dalam gadget ini

Senin, 18 April 2011

EMOTIONAL DEPENDENCY


Saturday , 16 April 2011

Krn hari ini libur, aku baca-baca lagi tulisannya Ci Lia yang judulnya Emotional Dependency, Watch out! di SINI Aku jadi flash back juga nginget pengalaman2 sama bbrp pria yang mungkin sampe sekarang akunya belum pulih 100%, cuma aku cuekkin aja (dasar akunya dominan Phlegmatik :p).
Jatuh Cinta emang pengalaman yang paling YAHUD, jantung berdebar-debar, adrenalin terpompa di seluruh aliran darah, membuat "dunia" keliatan lebih indah, bisa senyum-senyum sambil sms-an, rela kehabisan pulsa cuma buat denger suara si pujaan hati dan lain-lain...

Bener bgt, aku juga beberapa kali ngalamin jatuh “cinta” (cinta-nya dikasih petik krn bukan cinta yg bener :p). Rasanya melayang, makan inget dia, tidur kebayang dia, baru sa-te sempet mikir dia baru ngapain, dll...miscol2 gak ada gunanya, begadang sms-an, n banyak kegiatan gak berguna laen yg penting bisa selalu keinget ma dia, so silly. Huh!

Waktu deket2nya ma pria2 itu, aku gak lagi naruh Kristus di tempat pertama di hatiku. Semua yang kupikir, kulakuin, kukorbanin cuma buat mereka.
Si “dia” jadi orang pertama yang tau aku baru ngapain, yang pertama aku sms klo aku hepi/sedih, yang pertama terlintas d pikiran waktu pagi, bagiku si “dia” orang yang paling ngerti aku n men”cinta”i aku. Hasilnya, aku selalu cari rasa aman atas pemenuhan kebutuhan2 emosiku ke “dia”.

Kalo “dia” sms bilang lg sakit, aku bisa kuatir seharian. Kalo dia bilang lg ada masalah rasa2nya aku pengen di sisi dia seharian, gak peduli ada kuliah/kerjaan laen.
“dia” jadi yg utama dalam hidupku, hasilnya ketika hubungan tanpa status itu hancur duniaku-hatiku serasa hancur.

Sampe sekarang aku sadar betul belum pulih 100% dr emotional dependency ma yg dlu2. Buktinya, ketika udah bertahun2 peristiwa itu lewat n ada temen yg nanyain lagi, aku cerita sambil nahan nangis :’( Buka2 diary lama n baca2 kenangan ma “dia” aku masi ngrasain gmn hepinya saat itu sama “dia”.  Bodohnya diriku.

*sigh*

Dari tulisan Ci Lia n Ci Grace, aku jadi disadarkan kalo aku udah terikat ma emotional dependency!
Ci Lia bilang Emotional Dependency  tuh kalo elu "look up" to others to get your own "good feeling", ngrasa butuh dipenuhin dari "luar" dibanding dari "dalam". Tanpa compliments dari orang-orang tertentu, lo jadi ngrasa "kosong", hampa ato gak berguna, bisa juga jadi uring-uringan dan "meriang" luar dalem.

Dulu, pernah seharian “dia” gak sms buat nanyain kabar ato sekedar say that he thinking of me, aku jadi uring2an nunggu smsnya n akhirnya aku duluan yg sms :’(

Ci Lia bilang juga kalo you can easily feel rejected and unworthy if someone you love/care/respect doesn't "feed" ( or fail to fill ) your "emotional tank". 
Aku pernah curhat ke “dia” pas aku lagi sedih buanget n butuh perhatian, n kata2 penyemangat dr “dia”. Tapi, apa yg kudapet ? “dia” cuek n jawab seperlunya krn lagi sibuk. Di situ aku ngrasa gak berharga krn saat aku sedih “dia” malah menomorduakan aku. That’s emotional dependency! :’(

Kayak kt Ci Lia lagi ... tapi jujur gue tetep bisa bersyukur karena lewat kegagalan itu, The Lord taught me A LOT! a lot about relationship, how to guard my heart not to be emotionally attached so easy, how to build the healthy and strong relationship...

Ya, skrg aku lebih kenceng jaga hati biar gak tergantung scr emosi ma seorang pria. Skrg aku jadi gak gampang trima tawaran “pulang bareng” (krn itu salah 1 awal dari hubunganku dng seseorang yg lalu), gak cepet2 bales sms dr pria klo emang isinya gak penting n gak keburu, yaaa...contohnya dia sms siang aku bales pas mo tidur malem, xixixixi :p
Mungkin diliatnya aku “dingin”, gak gampang dideketi, sok jual mahal, etc. Tapi itu smua aku lakuin buat menolongku buat pulih dlu. Kasian juga kan klo ada pria yg mau serius ma aku tp akunya masih “berkubang” ma yg dlu2 :)

Intinya, aku mau pulih dlu sampe bbrp waktu. Aku mau lakuin bbrp hal kyk yg ditulis Ci Lia :
1. Belajar terbuka di hadapan Tuhan, dateng apa adanya, akuin perasaan lo orang.
   Jangan di"cuekin" dan pura-pura gak ada apa-apa.
2. Minta Tuhan sembuhin selapis demi selapis.
    Believe me, proses pemulihan dari yang namanya "keterikatan emosi" itu gak instant.
3. Sering doa tumpang tangan bagian kepala belakang,
    memory2 alam bawah sadar dan serahin itu ke Tuhan.
4. Mesti cepet-cepet "CUT" stiap kali iblis bawa lo "flash back" buat inget yang dulu-dulu.

Tuhan rindu setiap kita ngalamin kebebasan yang sejati di dalam Dia.
Hidup yang penuh dengan KEMENANGAN!
Be Free from emotional dependency!

4 komentar:

  1. mantab jayaaa!!!
    every woman's battle gak siii =D
    daqu jg perang sm hal2 spt ini belakangan ini..ha5!
    btw, share di note fb dunk, Jo. banyak yg perlu di-tag. dan ngomong2, bny sekali yg mengentengkan hal2 spt ini. krn nampak "menyenangkan" >.<
    go,go,go! berjuang10x!! dan setelah itu, mari kita tuai buah yang manis & kekal! ^^9

    BalasHapus
  2. Yaaa... :)

    Mo bikin note d fb tp lemot bgt modem-e, hikz...
    berjuang2!!!

    BalasHapus
  3. aa.... bagus >.<

    tapi, c..kyaknya ngga gampang ya? secara cewek itu kayaknya lemah kalo dalam hal gitu2an,,

    pengen banget cowok genti yang ngrasa-in itu >.< #berapi-api

    BalasHapus
  4. iya dek, lemah tp bukan brarti gak bisa kan ? :))


    smangaaat!!

    BalasHapus