Ada kesalahan di dalam gadget ini

Selasa, 16 Februari 2016

The Journey : (Part 3) Mencoba pengobatan herbal Cina

Bulan ini masuk bulan ke-3 sy progmil, dan blm ada hasilnya krn sampe skrg sy blm hamil. Di postingan sebelum ini, sy udah cerita klo waktu kontrol ke dokter yg lalu, dokter saya sdh singgung2 soal inseminasi, kalo smpe akhir Maret nanti sy blm hamil.
Kalo boleh milih n minta, sy gak pengen melalui tahap inseminasi untuk bisa hamil. Iyalah... selain biayanya juga gak sedikit, kalo msh bisa cara alami kenapa tidak diusahakan dulu kan ya... :-)
Harapan saya sih akhir Maret nanti sy dah gak dapet 'tamu' lagi. Karena itulah, maka sy dan suami sepakat mencoba pengobatan cina. Kmrn jumat, kami udah dtg ke sebuah toko obat Cina yg terkenal di Solo. Di sana kami sekalian antri untuk konsultasi dengan Sinshe nya, supaya bisa pasti harus diberi obat/jamu apa. Konsultasinya cm ngobrol singkat aja, keluhan n tujuannya apa.
Singkat cerita, sy dan suami diberi resep obat yg langsung kami tebus di tokonya itu. Untuk suami, diberi 10 buah untuk 10 hari, sedangkan sy diberi 6 paket untuk diminum 6 hari setelah bersih mens. Obatnya suami bentuknya kyk tanah liat warna hitam, yg diseduh dng air hangat. Kalo yg pny sy, 1 paket isi 20 butir pil setiap kali minum. Kami disarankan meminumnya malam hari sebelum tidur. Sinshe nya juga kasih kami pantangan makan : es, alkohol, petai, nanas, durian. Bagi kami itu pantangan mkn yg mudah, krn kami mmg gak suka semua yg disebutin td, heheehe...
Semoga usaha ini berhasil, jika bulan ini masih gagal sekalipun, sy akan menempuh pengobatan Sinshe ini untuk 2x siklus saja, krn mengingat efek samping yg mungkin ada jika mengkonsumsi dalam waktu cukup lama.
Eben Haezer, sampai disini Tuhan sudah menolong. Hanya itu yg menguatkan saya setiap kali sy merasa lemah, lelah, dan jenuh untuk menanti, ada Tuhan yg terus menolong.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar