Ada kesalahan di dalam gadget ini

Selasa, 16 Februari 2016

The Journey : (Part 2) Haruskah inseminasi ?

Akhirnya nulis juga setelah ketunda bbrp hari krn capek n males tentunya... hehe...tp takut keburu lupa jd harus ditulis segera.
Di postingan terakhir sy bilang kalo nunggu jadwal kontrol ke dokter. Harusnya sy kontrol pas hari ke 2/3 mens, tp krn dokter sy ke luar kota, jd br bs kontrol kmrn kamis tgl 11 Februari. Waktu diUSG-transv sih dokter blg baik kondisinya, rahim baik, ada sel telurnya juga. Waktu sy tny apakah ukuran sel telur sy kurang besar, dokter blg cukup ukurannya. Trus sy dan suami disuruh melanjutkan program kehamilan dan diberi vitamin. Untuk sy masih sama sperti vitamin sebelumnya, untuk meningkatkan kualitas sel telur, hanya ditambah asam folat. Untuk suami, diberi vitamin yg lebih kompleks kandungannya drpd sebelumnya. Kami kembali ditarget oleh dokter, jika akhir maret nanti msh mens, maka kontrol selanjutnya mulai mendiskusikan untuk inseminasi. Dokter sih berharap dlm 2 bulan ke depan sdh duluan hamil. Kami jg amat sangat berharap seperti itu.
Hope for the best, prepare for the worst. Sbnrnya gak tepat jg sih kalo dibilang "worst", krn dlm keadaan terburuk pun (dlm hal ini harus inseminasi) sy meyakini ada kebaikan Tuhan di situ. Walopun begitu kami sudah cari info biaya untuk inseminasi di klinik tempat saya laparoscopy lalu, yaitu sekitar 5 juta untuk 1x proses. FYI aja, inseminasi itu intinya memasukkan sel sperma yg sdh dipilih yg terbaik dan dicuci, ke dlm rahim istri melalui sebuah alat seperti suntikan. Sebelumnya, untuk istri diberi vitamin dan semacam penyubur untuk sel telur spy kualitasnya benar2 baik.
Biayanya tidak murah memang, apalagi itu dipakai hanya untuk 1x proses saja.
Sy tdk tau apakah nantinya sy harus inseminasi ataukah Tuhan berbelas kasih sehingga membuat sy hamil duluan. Krn mmg hanya Dia saja yg mampu menciptakan kehidupan, entah dengan cara alamiah atau berbantu seperti inseminasi.
Sy tdk pernah membayangkan akan menempuh perjalanan hingga sejauh ini. Dulu sblm menikah tidak pernah terbersit sedikitpun di benak saya untuk berjuang mendapatkan keturunan seperti ini.
Eben Haezer, sampai disini Tuhan sudah menolong, dan sy percaya sampai nanti2 apapun yg akan sy lalui ada Tuhan yg terus menolong.
-16 Februari 2016-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar