Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 18 September 2011

Tulisan untuk My Luphly Grandma…


Kemarin (18 September 2011) 15 tahun mak Nik berpulang. Tiba-tiba semua memori di masa kecilku sama almarhumah seperti diputar lagi di pikiranku…

Rasanya kangen banget, pengen duduk2  lagi di sebelahnya kayak dlu pas aku masih kecil sepulang dr sekolah, bahkan dipijitin kalo aku abis olahraga :p

Walo Mak Nik bukan orang percaya, tapi dia selalu semangat teriak2 bangunin ak ma koko-ciciku buat sekolah minggu, baginya sekolah minggu itu gak boleh bolos. Trus walo dia bukan org percaya juga, tapi dia selalu pesen ke ak klo udah gede klo cari pasangan tu orang Kristen aja, yang penting itu… (Yes mak !)

Trus, aku masih inget betul betapa bangganya mak Nik ketika raportku bagus, dapet ranking 1, dengan sumringah n semangat dia ceritain ke setiap orang yg beli ke tokonya (Mak Nik punya toko kecil di rumah) n ke tetangga2 sebelah rumah klo aku dapet piala krn jd juara kelas….

Mak Nik juga gak pernah marah2 (paling cm ngomel dikit :p) klo cucu2nya termasuk aku ngabisin permen dagangannya. Gak cuma itu, kalo sabtu-minggu mak Nik jadi boros banget krn kalo ada orang jual makanan lewat pasti disuruh berhenti, dari siang sampe malem cucu2nya jajaaan terus :p Buat mak Nik, bikin cucu2nya seneng itu bikin dia bahagia…

Kalo sabtu-minggu, cucu2nya pada di sana mak Nik slalu suruh adiknya buat masak… walo itu kesannya biasa (kebanyakan nenek jg bakal bgitu), tp stlh kurenung2kan itu salah satu bentuk sayangnya ke cucu2nya yg nakal..

Trus, karena tiap hari seharian aku di sana abis pulang skul (mama kerja), sering aku dibeliin es krim (dng pesen : jangan bilang2 cici ma koko yaa…)

Masih inget piknik sama mak Nik, ke pantai Kukup… Mak Nik cuma berdiri neduh di bawah gua aja karena gak bisa duduk di bawah…ada sakit di punggungnya. Itu piknik terakhir… sebelum akhirnya mak Nik jatuh sakit sampe akhirnya meninggal.
*sigh*

Sedih, seneng, kangen kalo inget itu smua… Tapi waktu gak bisa diulang lg..kenangan itu cuma bisa disimpen n dibuka lagi klo pas kangen.

Di mana dia saat ini ? Di Surga bersama Bapa atau… ? Waktu mak Nik sakit selama beberapa bulan memang sempet ditengok seorang penginjil dari gereja, pastinya juga  diinjili… tp apa waktu itu mak Nik ambil kputusan terima Kristus ? Semoga sudah.

Satu hal yang dari dulu aku bertanya-tanya pada Tuhan, kenapa Tuhan panggil mak Nik justru ketika dia udah mulai mau pergi ke gereja…? Knp Tuhan gak ijinkan mak Nik mengecap rasanya beribadah di gereja, denger Firman, nyanyi2 ? Kenapa mak Nik dipanggil pulang justru ketika kerinduan kpd Tuhan itu datang ? :’(

Tapi aku cuma bisa percaya pada kedaulatanNya aja, gak boleh lagi mempertanyakan keadilanNya. Klo mak Nik termasuk orang yg dipilih Allah, pasti dia sudah bersama Bapa saat ini. Aku tidak tau.

I miss u mak yang paling kusayangi…  Aku berharap ketika aku “pulang” nanti, aku bisa ketemu mak Nik di Surga.


19 Sept 2011




Tidak ada komentar:

Posting Komentar