Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 22 Agustus 2010

OERANG2 DJAMAN DOELOE

Saya terseyum geli ketika memikirkan hal-hal yang akan saya tulis di bawah ini, tapi juga membuat saya berpikir untuk men-share-kannya di sini.

Tiba-tiba saya teringat pada masa kecil saya yang sebagian besar juga dihabiskan di rumah nenek saya. Saya teringat akan beberapa perkataan nenek saya kalo ingin menasehati saya, dan hal ini saya tau tidak hanya dilakukan oleh nenek saya, tetapi juga hampir semua "orang jaman dulu"(= untuk sebutan orang-orang yang seumuran dengan nenek saya..=p).

Yang pertama, saat kecil saya termasuk anak yang susah makan, dan kalaupun mau makan pasti saya menyisakan nasi saya dan membuangnya. Melihat hal itu, nenek saya selalu mengatakan "Jangan buang-buang makanan, nanti ayam tetangga ketawa".

Lhoh? Apa hubungannya antara saya membuang nasi dan ayam tetangga yang tertawa? Oh saya tau, kalo saya membuang sisa nasi saya, pasti akan dimakan (bahasa jawa : ditutul) sama si ayam tetangga dan ayam itu jadi senang.

Lain halnya kalo minta jajan sama nenek saya waktu hari sudah malam, nenek saya pasti akan bilang "Hus, dah malem ndak usah jajan, uangnya sudah tidur."
Waktu situ saya cuma bisa percaya kalo uang juga tidur kalo sudah malam (polosnya saya...;p). Tapi sekarang saya tau kalo maksud nenek saya mengatakan itu adalah sudah malam jangan keluar uang lagi, toh sebentar lagi akan tidur.

Hal lain lagi, waktu saya masih kecil saya suka duduk di atas bantal kalo di tempat tidur. Melihat saya seperti itu, nenek saya (lagi-lagi...) bilang, "Jangan duduk di atas bantal, nanti pantatnya bisulan".


Lhoh? Apa lagi hubungannya antara saya duduk di atas bantal dengan pantat saya jadi bisulan? Ternyata maksud nenek saya itu begini : Duduk di atas bantal itu tidak sopan, karena bantal itu untuk tempat kepala. Dan lagi-lagi sekarang ini saya tersenyum mengingatnya=p

Contoh lain lagi yang saya masih ingat, 2 nasehat waktu saya menyapu lantai. Yah namanya anak kecil masih belajar menyapu, tentu belom terlalu bersih. Nenek saya selalu berpesan "Kalo nyapu yang bersih, kalo ndak bersih nanti dapet suami brewokan.."

Hahahaha...waktu kecil saya berpikir orang laki-laki brewokan itu jelek, terkesan galak dan kejam, jadi saya jadi takut kalo punya suami brewokan=D
Maksud nenek saya itu kalo menyapu harus bersih biar jadi terbiasa sampai besar...begitu ternyata..
Satu hal lagi yang masih berkaitan dengan menyapu lantai, nenek saya bilang, " Kalo nyapu jangan berhenti di tengah jalan, nanti kalo udah gede dilamar orang juga berhenti di tengah jalan..."
Dan lagi-lagi saya jadi tau maksud perkataan nenek setelah saya agak besar, maksudnya kalo mengerjakan sesuatu jangan berhenti di tengah jalan, mengerjakan sesuatu harus sampai tuntas.

Kira-kira cuma beberapa hal ini yang saya masih ingat sampai sekarang, yang lain lagi sudah hilang tergerus modernisasi jaman :)

Dari sini saya jadi berpikir bahwa sebenarnya nasehat-nasehat tadi itu benar dan berguna untuk saya sampai saya dewasa..tapi kalo saya berhak untuk menyalahkan, yang salah bukan nenek saya dan “orang2 jaman dulu” lainnya tetapi cara mereka dalam menasehati.
Kenapa tidak mengatakan maksudnya secara langsung saja tetapi malah menggunakan "kebohongan-kebohongan kecil" yang membuat anak jadi takut.

Yah..itulah "orang2 jaman dulu".. tapi lepas dari itu semua saya salut dengan "orang2 jaman dulu", mereka benar-benar menanamkan pendidikan moral dan pekerti yang baik dan tentunya berguna bagi anak-anaknya, walau mungkin cara mengatakannya kurang benar;p
Sebagai generasi penerus, bagaimana dengan kita ? Apakah kita juga akan melakukan hal yang sama kelak pada anak-anak kita? Menasehati dengan sedikit memberikan "kebohongan". Hanya kita yang bisa menjawabnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar